para pejuang petarung cancer

Cancer itu seperti bom waktu.. dan lebih parahnya, belum ada gegana yang benar benar bisa menonaktifkan timer-nya.

Saya sangat takjub pada kisah-kisah para”pejuang” yang terus bersemangat “melawan” sesuatu yang terlalu lincah ini. Melawan artinya bukan hanya mondar mandir masuk rumah sakit minta oprasi atau transplantasi, atau minta di “sinar”, melawan bagi saya berarti mau berjuang untuk hidup normal, tanpa minta dikasihani, dan berbuat maksimal untuk dirinya, keluarganya dan lingkungannya.

Hari ini seorang designer, innovator, inventor kelas dunia, Mr. Steve Jobs akhirnya harus takluk dengan kekuatan cel ganas ini. Bukan menakut-nakuti, karena toh setiap insan di dunia ini nantinya pasti akan kembali kepadaNya. Ketika hari ini saya bangun pagi (yang kesiangan) lalu mendengar berita itu dan sentak saya menangis, saya tidak merasa diri saya berlebihan. Saya benar benar merasa sedih karena saya kehilangan role model lagi, seseorang “pejuang” yang begitu inspiratif dan pastinya banyak orang yang juga merasakan hal yang sama dengan saya.

Lahir dari keluarga yang memiliki bakat “cel itu” bukan hal yang mudah. Memang saat ini saya alhamdulillah dalam keadaan sehat, dan insyallah saya terus sehat. Tapi kita nggak pernah tau bagaimana takdir kita kedepannya. Saya berharap saya nggak akan pernah masuk dalam list daftar pejuang itu. Saya cukup perih walau hanya menjadi saksi kehidupan seorang pejuang – selama 6 tahun, yang akhirnya juga harus mengakui bahwa dirinya kalah dalam pertarungan itu.

Ketika awalnya seseorang ditakdirkan untuk menjadi pejuang, artinya dirinya harus siap maju ke pertempuran. Mereka harus siap untuk mengahadapi hal terburuk, dan pada saat inilah – mereka sangat butuh pasokan senjata dan perisai. Mereka membutuhkan dukungan, doa dan positivity dari lingkungannya. Ketika akhirnya mereka sudah bisa berdiri tegap, saat itu lah mereka siap bertarung. Kekuatan mental adalah hal yang paling penting untuk mereka miliki. Setidaknya itu yang saya saksikan dari Ayah saya. Saat dirinya sudah tau rasa sakitnya, yang ditakutkan bukan lagi sebagai mana dirinya akan “habis” di makan si sel jahat, tapi yang ditakutkan adalah bagaimana lingkungannya nanti setelah dia pergi. Itu yang memilukan. Saya tau saat itu beliau merasa sangat tertekan dengan keberadaan bom waktu di dalam tubuhnya, saya yakin begitu juga dengan para pejuang lainnya. Makanya saya sangat takjub dengan para pejuang yang melupakan rasa takutnya dan menggantinya dengan mengkontribusikan bagian dirinya yang lain untuk orang lainnya.

Semoga pertarungan Mr. Steve Jobs menjadi satu kisah yang bisa diambil positifnya. Untuk saya pribadi, sebagai orang yang hanya bisa mengenal dia dari produk dan videonya di youtube, saya sangat berimpresi dengan ke-humble-an dan something yang selalu out of the box. 🙂 Dan satu hal yang pentingnya luar biasa adalah,

ketika seseorang yang dalam keadaan “tidak sempurna” berusaha memberikan sesuatu yang melebihi kapasitasnya, kenapa kita yang masih bisa bernafas normal tidak bisa berkontribusi lebih lagi?

Kalau saat ini di SNS banyak yang memberi pendapat pro kontra mengenai pejuang yang satu ini, saya rasa itu wajar, karena no body is perfect dan nggak semua orang sempurna di mata orang lainnya. Semoga sih, setiap orang bisa melihat dari sisi positifnya dulu. Tapi gimanapun pejuang ini baru saja gugur. Selayaknya kita memberikan “respek” untuknya. 🙂

From deep inside my heart.. Mr.Steve Jobs,  thank you for your contributions. you’ll be missed! ♥

ps : I love you even more, Dad (RIP).. Thank you for being a good role model for me. i miss you.. ♥♥

 

 

Advertisements

kisah bengawan solo di ishinomaki

mata airmu dari solo,

terkurung gunung seribu..

air mengalir sampai jauh,

akhirnya ke laut..

Tanggal 3, 4, 5 Juni kemarin, kami, perwakilan pemuda ASEAN dikirim ke Sendai untuk mengadakan sebuah event bernama “ASEAN YOUTH CARAVAN” yang di sponsori oleh ASEAN dan Nippon Foundation dan bekerja sama dengan Gakuvo. Ini adalah bagian dari program ROAD Project milik Nippon Foundation dalam merehabilitasi Sendai dari kerusakan (baik fisik dan mental) yang diakibatkan oleh gempa dan tsunami, 11 Maret lalu. Alhamdulillah saya bisa ikut ambil bagian didalamnya, bersama orang-orang hebat lainnya yang mau menyediakan waktunya untuk bervolunteer tanpa takut akan segala macam resiko yang mungkin akan dihadapi.

Dua hari ini saya terus-terus memutar rekaman suara latihan lagu bengawan solo, dan lagu-lagu lain yang dibawakan di Ishinomaki. Sayang sekali hanya ada sebagian. Mendengarkan vocal mas Fadly dan Derby.. Suara gitar Yoseph dan Dika, suara gitar bass mas Rindra.. Sedikit diselingi suara lagu tari Bali-nya kiki juga.

Tulisan kali ini agak panjang, jadi saya beri sekat-sekat, supaya mudah membacanya. Kumpulan kisah Bengawan Solo di Ishinomaki..

.

MALAM LATIHAN

Malam itu, 3 Juni 2011, Sekitar tengah malam, jadi bisa dibilang juga tanggal 4 kali ya. Setelah perjalanan panjang dari Tokyo ke Sendai, setelah terenyuh menyaksikan kota Natori, bagi saya malam itu sungguh merupakan malam refreshing. Mengembalikan semua mood agar kembali fit untuk misi besok. Malam itu penuh canda, malam yang aneh! heheu.. Kita semua ketawa-ketawa saling bercanda, sampai akhirnya sekitar pukul 1 pagi, terjadi gempa yang berpusat di Iwaki, Fukushima. 5,6 skala. Well, untuk saya dan Dika yang saat itu berada di lantai 19 bersama rombongan yang lain, hal itu sudah biasa. Lumayan lama dan mengagetkan. Teman-teman Indonesia yang lain sampai berlarian keluar kamar. Kasihan, sedih jadinya, tapi lucu juga.. :p hehe~

Saya kembali ke kamar sekitar pukul 2 pagi. Saya sekamar dengan Kiki dan Amy, dari Malaysia di lantai 8. Semua sudah lelap tidur. Saya memandangi kota, berharap ini itu untuk Ishinomaki. Saya tidak punya bayangan sama sekali soal misi besok. Saya sangat antusias untuk bertemu para penduduk setempat.

.

KOTA BERNAMA ISHINOMAKI

*saya masih sambil mendengarkan si rekaman, nostalgia*

Pagi hari, bangun pagi dan membantu Kiki untuk menggunakan kostum tari-nya. Nggak sarapan. Ternyata ada roti. Alhamdulillah, orang baik disayang Allah :p

Ngaret sampai tempat tujuan, but no problem, sepertinya, setidaknya yang terlihat.

Tim langsung dibagi menjadi 3. Mud diggers, Kitchen dan Performance. Saya ada di Performance. Inginnya ikut Mud Diggers, tapi waktunya nggak mungkin terkejar untuk perform.  Tapi akhirnya dapat kesempatan untuk berinteraksi dengan penduduk Ishinomaki, ketika saya ikut tim yang menyebar undangan ke event ASEAN di situ. Nggak banyak yang bisa diobrolin waktu menyebar undangan sih sebenarnya, tapi lumayan, melihat mereka antusias dengan acara ini membuat saya lega. Waktu menyebar undangan itu, saya sempat berjalan dengan Dika, mas Rindra, Yoseph, mbak Ken, mas Indra dan Derby. Kiki dan beberapa teman lain terpisah dalam tim yang satunya. Sebenarnya dalam perjalanan kita sempat tertawa-tawa sambil berlatih untuk bisa bicara dengan penduduk yang kita ketuk pintu rumahnya, tapi setiap kali kita menjumpai rumah yang tidak lagi berpenghuni, tawa kami berubah menjadi muram.

Sebuah rumah kami ketuk. Muncul seorang wanita kira-kira usianya lebih dari 60 tahun, saya rasa. Rumahnya terletak di pinggir sungai. Saya yakin waktu tsunami kemarin, ia juga terkena air bah-nya, namun kini rumahnya sudah terlihat bersih dan beliau juga sudah tinggal di rumah itu. Kami mengundangnya ke acara. Ia tersenyum dan dengan ceria berkata bahwa ia akan datang. Senang sekali rasanya, kami pun sambil tertawa-tawa bercanda dengan beliau. Waktu kami pamit dan bilang mau melanjutkan mengirim undangan ke rumah rumah sekitar situ, Ia berkata bahwa ia satu-satunya keluarga yang kembali ke blok itu. Kami kelu, tidak ingin melanjutkan pertanyaan. Tapi kami juga penasaran, kemana kira-kira pemilik rumah rumah itu. 😦

Berkeliling cukup lama, sampai sempat salah masuk ke area yang dilarang pula. Tapi sangat menarik, saya pribadi mendapat 2 impresi. sedih dan lega. Sedih karena ternyata banyak sekali rumah yang penghuninya tidak kembali kerumah, atau semoga saja belum, dan akan kembali suatu saat nanti. Lega karena para penduduk yang sudah kembali, sudah bisa melakukan kegiatan secara (relatif) normal di rumahnya masing-masing. Saya tidak tahu persis bagaimana, tapi yang jelas mereka mau mengusahakan untuk mengembalikan kehidupan mereka seperti sedia kala, walau dengan usaha sendiri.

Acara ASEAN CARAVAN sendiri sudah mulai dibuka dan mulai membagi-bagikan makanan pada pukul 11. Antrian dari para penduduk lumayan panjang. mereka antusias. Alhamdulillah. Karena yang menjadi panitia inti acara adalah thailand, maka mereka menyediakan thai food. Menurut panitia inti, mereka menyediakan makanan untuk sekitar 400 orang. Selain itu juga dibagikan berbagai sandang dan pangan untuk para penduduk Ishinomaki. Dari yang datang, dan mereka yang saya berhasil datangi rumahnya, saya mendapat kesimpulan, bahwa jumlah orang lanjut usia di daerah ini sangat sangat banyak. Ya Allah.. Terharu rasanya. Sedih sih.. Saya ingin ada disana membantu mereka lebih.. 😦 Saya mendapat impresi yang sama dari teman-teman volunteer yang lain. Berada disana, membantu merawat para oma opa ini pasti sangat berguna. Andai saya punya banyak waktu.

Pada acara siang, teman-teman menampilkan berbagai adat dari negara masing-masing. Dari Indonesia ditampilkan tari Legong oleh Kiki, dan beberapa lagu dari saya + Dika, Ring of fire dan Derby. Alhamdulillah para penduduk senang sekali dengan hiburan ini. Saya pribadi, walau suara saya nggak sehebat para “advance”, saya bangga membawakan 3 buah lagu yang menurut saya pas sekali pilihannya.

1. Bengawan solo, dan ternyata Mr. Surin SekJen ASEAN suka sekali dengan lagu ini, sampai direquest berulang-ulang, tapi maaf ya pak, tidak ada waktunya.

2. Sukiyaki-song, karena ternyata audiencenya mereka yang hidup pada waktu lagu ini tenar, maka mereka bisa ikut bernyanyi bersama, dan rupanya suka sekali.

3. Kokoro no Tomo, Pilihannya mas Fadly. Mohon maaf ya mas, suara saya nggak bisa seimbang dengan suara mas Fadly yang luar biasa keren.

.

BUNDAKU PERAWAT 

Disela acara, Seorang “bunda” muncul dengan harmonika-nya. Tiba-tiba ia membawakan sebuah lagu tadisional Jepang yang saya lupa judulnya. Dia bilang, dia mainkan sebagai ucapan terima kasih kepada para volunteer yang hadir dan membantu (dalam bentuk apapun). Ia terharu, dan permainannya ditujukan pada kami agar kami juga bisa terhibur – karena sudah datang jauh-jauh ke Ishinomaki. Sato san namanya. Bunda adalah seorang perawat. Saya meminta izin padanya untuk memanggilnya dengan panggilan “okaasan” (bunda) dan sambil memegang tangan saya, dia mengangguk setuju. Ia sangat suka ketika saya membawakan “sukiyaki song”. Dia berkata bahwa saya harus kembali suatu saat untuk menyanyi bersamanya.

Bunda sempat bercerita tentang bagaimana akhirnya ia bisa selamat, tentang ia yang sedang berada di jalan ketika gempa terjadi, dan kaget setengah mati ketika ternyata ada air bah yang mengejarnya. Ia berlari bersama beberapa orang, dan terselamatkan ketika ada sebuah bis yang mengambil mereka dan membawanya pergi ke bukit. Alhamdulillah. Ia lalu sempat tinggal di penampungan selama 2 minggu bersama penduduk yang lain. “Setiap hari makannya hanya pisang dan minum air botol yang harus di share. Hanya ada itu saja” katanya dengan senyumnya yang teduh. Saya teringat, kisah ketika masih volunteer di crisis center KBRI, diceritakan bahwa Ishinomaki memang lumpuh total selama sekitar 2 minggu. walau ada beras, sulit untuk masak, tidak ada listrik atau gas. Air bersih pun sulit karena rembesan sisa air bah. Alhamdulillah para survivors ini sudah kembali ke rumah masing-masing jadi sudah bisa hidup dengan lebih layak. Tapi bagi mereka yang kehilangan rumah, atau yang rumahnya masih rusak dan tidak layak, mereka masih tinggal di penampungan. Sedih juga. Sebenarnya pemerintah Jepang sudah dengan maksimal berusaha memenuhi kebutuhan mereka, tapi apa daya, ini bencana nasional yang mengakibatkan kerugian sangat besar. Pemulihan pastinya membutuhkan waktu yang sangat lama.

Kembali kepada bunda,  Alhamdulillah saat ini beliau sudah bisa bekerja kembali dan Alhamdulillah dalam keadaan sehat.

Ketika saatnya pulang, bunda mengantar kami hingga bis kami berangkat. Momen yang sangat memilukan. Kami melambaikan tangan pada semua orang yang berada bersama bunda mengantar kami pulang. Rasanya tidak tega meninggalkan mereka di sana. Tapi bagaimana lagi, kami tidak punya power apapun atas itu, terutama karena bagi mereka itu adalah “rumah” mereka, rumah yang akan segera mereka bangun lagi. Saya sempat memeluk bunda mengucapkan perpisahan, bunda membisikkan pada saya supaya saya tidak lupa padanya. Ia memberikan alamat pada saya, dan berharap saya akan mengirimkan surat padanya suatu hari.

oh bunda~

.

KAMI ASEAN

Kembali dari Ishinomaki menuju Sendai, dengan perasaan campur aduk. Lelah, tidak puas, sedih, senang, apapun itu – rasanya sudah nggak bisa lagi didefinisikan. Bukan hanya saya, tapi semuanya. Didalam bis sebenarnya masih ada canda, tapi sebagian besar memilih untuk diam atau tidur karena benar benar kelelahan.  Bukan sok tahu, tapi setiap orang saya yakin masih menyimpan perasaan “tanggung”.

Ada yang ajaib di mata saya sebenarnya selama program ini. Kami, volunteer, datang dari 10 negara yang berbeda. Jumlah kami 2 bis besar, dengan wujud fisik kami yang mirip. Kami eksotis. Kami para penduduk ekuator di daerah yang berdekatan, tapi anehnya kami tidak bisa mengerti bahasa masing-masing. hehe.. Misalnya mereka yang berada di Latin Amerika, semua berbahasa Spanyol, walau beda jenis, namun masih bisa paham satu sama lain. Sedangkan kami, sama sekali berbeda. Ada yang 1 rumpun, misalnya Bahasa Indonesia, Melayu dan Brunei, tapi yakin ketika bicara, sama sekali berbeda makna. Ini sungguh-sungguh menarik bagi saya. Kami datang untuk sebuah misi untuk Tohoku. Kami bersama selama 3 hari, tapi tidak berinteraksi banyak karena banyak pula yang harus kami kerjakan dalam 3 hari itu. Sudah lewat 2 hari sekarang, dan entah bagaimana ceritanya tapi kami merindukan satu sama lain. Beberapa bisa dihubungi via email atau Facebook, jadi untuk saya pribadi, baru kali ini saya bicara banyak dengan beberapa diantara mereka. Seru sekali!

Terima kasih ya semuanya. Andai kalian bisa baca ini.

.

Tulisan ini saya dedikasikan juga untuk  semua Volunteer di seluruh dunia. Semua orang yang punya kemauan untuk membantu mereka yang membutuhkan. Semua volunteer yang peduli soal masalah Sendai, Fukushima, dan semua permasalahan global yang semoga lekas bisa selesai.

Saya menerima beberapa private message, terima kasih.

Alhamdulillah saya bisa berkesempatan untuk bekerja sama dengan orang-orang hebat. Orang-orang yang juga beruntung bisa ikut dalam program ini. Mereka yang punya kemauan untuk berada disini untuk membantu juga. Semua Allah yang mengatur. Semoga berkah bagi kita semua yang terlibat.

pray for Japan

Executive Producer | Muhammad Lutfi, Fithra Faisal, Widyanto Dwi Nugroho
Producer | Annisa ‘chazky’ Hara
Director | Annisa ‘chazky’ Hara
Asistant director | Najwa
Story | PPI Jepang – sencho gorimacho production
Story boarder | Rianti Hidayat
Camera person | Mahardian Rahmadi, Widiyanto Dwi Nugroho, Reza Aryaditya
Editor | Annisa ‘chazky’ Hara
Art and talent advisory | Rianti Hidayat, Agyl Fajar Rizky
Logistic | Riskina Juwita, Hendika Rahmadi, Riski Anggri Wirawan
General affair | Fatahuddin
Data compiler | Ardhi Fachrudin Noor
Media | Farid Triawan, Angga Wirastomo
Talent | Muhammad Lutfi, Miya chan, Khaidar kun
——
Thanks to Allah SWT, our parents and this dedicated to all people in Japan..

Nuklir Fukushima yang katanya level 7

Ini saya ambil dari note FB -nya mas mahardian, salah satu tim PPI untuk KBRI Tokyo bagian Lingkungan, yang diambil dari emailnya mas Sidiq, salah satu nuclear boys KBRI Tokyo…

——————————————————–

Saya mencoba kutip email dari Dr. Eng. Sidik Permana, beliau adalah salah seorang senior PPIJ dan saat ini menjadi anggota tim nuklir KBRI Tokyo, berikut paparannya:

 

 

Dear Mas Jon dan Rekans PPIJ ers

 

Saya coba bantu menjelaskan berita terkini.

Seperti yang telah saya posting beberapa minggu yang lalu, terkait skala

INES,

Skala INES ini adalah suatu evaluasi dengan standar evaluasi international

dari sebuah peristiwa atau kejadian di sebuah fasilitas nuklir baik

pembangkit, fuel fabrication, reprocessing, dan lainnya, terkait aplikasi

energi nuklir dan radiasi.

Evaluasi ini ditentukan beberapa aspek dari kejadian itu berdasarkan

seberapa parah damage core reactor yang ada, korban jiwa, radiasi yang

dikeluarkan.

Sifat evaluasi sekarang masih bisa berubah, dan bisa jadi setelah selesai

semua penanganan fukushima daiichi ini akan dievaluasi lagi. Ya semacam test

kesehatan ditubuh fukushima daiichi ini apakah penyakitnya sudah stadium

berapa begitu. Ini mengacu pada lokasi difasilitas PLTN, karena lokasi

disana radiasi cukup tinggi. Dan akan semakin kecil dengan jarak, waktu dan

perlingdungan.

 

Proteksi radiasi sederhana ada 3 komponen

1. Waktu, semakin lama akan berkurang tingak radiasinya, namun kita bisa

mengestimasi berapa lama radiasi itu mengena terhadap kita. Semakin sedikit

kita terkena radiasi akan semakin sedikir kita terpapar.

2. Jarak : Semakin jauh kita berada semakin sedikit radiasi akan kita

terima, tentunya untuk partikel radioaktif akan bergantung pula dengan arah

angindan kecepatan. Tapi dilihat dari daerah evakuasi, memang radius dibawah

20 tergolong harus dievakuasi dan juga beberapa daerah tambahan di 4-5 desa

di arah utara.

3. Pelindung : Radiasi paparan langsung kekulit akan terkurangi paling tidak

dengan baju kita. Kemudian kalau kita bekerja dan atau tinggal didalam

gedung/rumah maka kita tidak terkena paparan radiasi, yang artinya

peklidnung kita adalah rumah.

 

Fukushima daiichi

Dalam kejadian ini dievaluasi dari semenjak kejadian sampai hari ini,

akumulatif radiasi yang dipancarkan dari fasilitas 4 unit reaktor fukushima

daiichi tersebut serupa atau menyamai dengan level 7 dimana radiasi dari

radioaktif release I-131 diperkirakan terpancar dan secara akumulatif sampai

saat ini selevel dengan radioaktive release di level 7.

Berbeda dengan cernobyl dimana korban, radiaktif release, damage core dan

lainnya sudah sangat tinggi meskipun masuk ke level 7.

Untuk kasus fukushima daiichi dari komponen radioaktif release secara

akumulatif masuk ke levl 7, dari korban jiwa dan komponen lainnya masih

kemungkinan di level 5.

Laporan resmi komisi menyebutkan level 7 disebut karena akumulatif

radioaktif release sampai hari ini.

 

Apa impactnya penaikan Level ke 7.

Impact terhadap hasil evaluasi dari kasus krisis fukushima, memberikan

penilaian bahwa kecelakaan nuklir di jepang terburuk dalam sejarah jepang

dan satu level dengan level cernobyl dengan estimasi kriteria yang diberikan

diatas.

Efek langsung ke kita, tidak ada.

Yang ada adalah efek radiasi sisa dari yang direlase kemarin dan dibeberapa

daerah sudah kembali normal.

 

Kondisi radiasi

Sampai saat ini dibeberapa lokasi di kanto area termasuk tokyo sudah

memasuki level radiasi alaminya, di ibaraki masih lebih tinggi dari tokyo

dan sekitarnya, tapi cenderung mendekati 0.1 microSv.

Didaerah lebih jauh ke selatan dan barat jepang, sudah normal dan memang

efek radiasinya sangat kecil sehingga sudah lama radiasinya sudah dilevel

normal. hanya di daerah evakuasi anatar radisu 20 KM dan beberaoa daerah

tambahan perluasan evakuasi yang mendapat dosis radiasi yang lewat batas,

sehingga perlu dievakuasi. untuk area 20-30 KM disarankan diam dirumah untuk

menghindari paparan langsung radiasi. Diluar daerah itu, radiasinya relative

masih jauh dari membahayakan walaupun lebih tinggi dari radiasi alaminya.

DAn kecenderungannya terus menurun.

 

Lebih jelasnya:

InsyaAllah akan ada pembahasan ini di radio online besok.

Tunggu tanggal mainnya.

 

Mudah2an bisa membantu

Wassalam

 

Dr. Eng. Sidik Permana

(anggota tim ahli nuklir KBRI tokyo)

 

Percaya pada kekuatan Jepang!

Sebuah catatan dari my new beloved friend, Isti Winayu..

——————————————

 

Aku sebenarnya sudah gemes pingin nulis tentang kondisi & situasi di Jepang saat ini sejak beberapa hari lalu, tetapi karena hampir tidak waktu bahkan untuk diri sendiri akhirnya batal terus. Sekarang, apapun yang terjadi pokoknya harus ditulis! Basi tidak basi, sudah tak peduli lagi.

Terpuruk tapi tidak merutuk
Aku menyaksikan dengan mata kepala sendiri bagaimana sikap & perilaku orang-orang Jepang ketika gempa besar Miyagi terjadi. Meski Tokyo jauh dari pusat gempa & tidak ada kerusakan sama sekali, tetapi seketika itu juga dampak besar gempa turut terasa.

Kereta api langsung dihentikan saat itu juga hingga esok harinya. Otomatis transportasi jadi kacau balau, apalagi untuk Tokyo dengan jutaan orang yang sangat tergantung pada kereta & subway. Calon penumpang menumpuk di sekitar stasiun hingga penuh sesak di ruas-ruas jalan sekitarnya. Begitu pula antrian panjang di sekitar tempat menunggu taksi & bis.

Sore itu dingin tetapi semua orang tetap rela antri teratur bahkan hingga berjam-jam berikutnya. Awalnya, aku & teman-teman berniat mengantri bis untuk pulang tetapi tampaknya percuma saja karena saat itu kami berada di kota kecil yang bisnya juga terbatas. Akhirnya kami jalan kaki 1,5 jam hingga asrama teman. Aku juga mendapat cerita dari Goto Sensei bahwa beliau juga harus antri bis di Shibuya & baru sampai rumah 5 jam setelah gempa.

Pemandangan yang terlihat selama berjalan kaki adalah sesama orang yang terjebak situasi & terpaksa jalan kaki. Meski harus jalan kaki entah berapa kilometer jauhnya, mereka tampak tetap tenang & taat pada peraturan lalu lintas. Begitu pula dengan para pengemudi mobil & motor yang juga harus rela antri lebih lama. Macet, itu pasti! Namun, tidak ada yang saling serobot meski lampu merah tidak berfungsi. Tidak ada bising suara klakson meski antrian kendaraan mengular panjang & bergerak sangat pelan.

Antrian panjang semacam itu tidak hanya terjadi di Tokyo saja. Di TV & media cetak, kulihat para pengungsi pun antri untuk mendapat ransum yang tidak seberapa jumlahnya. Orang-orang tidak menggurutu ketika harus antri di supermarket untuk bahan makanan yang jumlahnya terbatas. Tidak ada kerusuhan akibat saling berebutan!

Berbagi & berhemat
Masalah-masalah lain pun turut bermunculan pasca gempa Miyagi, mulai dari masalah klasik di pengungsian hingga bahaya radiasi dari PLTN Fukushima yang bermasalah. Aku tidak akan membahas hal tersebut satu-satu di sini. Lebih dari itu, aku kagum dengan semangat berbagi yang kurasakan sejauh ini. Rusaknya infrastruktur di daerah Tohoku memang menghambat pasokan ataupun distribusi barang kebutuhan masyarakat di daerah sekitarnya. Apalagi PLTN Fukushima juga bermasalah yang berakibat pada penurunan pasokan energi untuk daerah Tohoku & Kanto, termasuk Tokyo tentunya.

Sejauh ini, entah sudah berapa banyak kulihat iklan layanan masyarakat ataupun leaflet yang mengajak berbagi demi para pengungsi di Tohoku. Aku sempat tertegun dengan gambar yang kutemukan di internet yang mengajak orang untuk tidak menimbun barang karena panik ketika beberapa barang jadi langka. Kurang lebih 12 rol tissue toilet bisa untuk 1.000 orang, 1 tabung gas kecil bisa untuk memasak makanan 10 orang, 1 liter bensin bisa untuk ambulance yang mengangkut 4 orang yang terluka. Hitung saja berapa junlahnya jika jutaan orang lain juga berhemat hal yang sama.

Hemat energi juga kurasakan langsung di kehidupan sehari-hari. Jadwal pemadaman bergilir telah diumumkan sejak beberapa hari lalu. Toko-toko yang biasanya tutup sekitar jam 9 atau 10 malam, jadi tutup jam 6 petang. Shibuya yang biasa hingar-bingar dengan lampu & beberapa TV raksasa pun sedikit jadi suram karena semua itu dimatikan. Lampu-lampu di tempat umum pun tidak banyak yang dinyalakan. Suasana Tokyo memang berubah, tapi kami baik-baik saja!

Aku makin terpana & kagum saat menyimak pesan-pesan iklan ataupun diskusi di TV. “Ini berat & entah untuk berapa lama, tapi kalau semua melakukan bersama-sama pasti kondisi ini terlalui & jadi lebih baik”, “Marilah saling menolong, jadilah kuat, & percaya pada masa depan”, “Jepang negara kuat. Percaya pada kekuatan Jepang”, “Jika semua orang melakukan hal yang sama, akan jadi kekuatan besar” dan pesan-pesan macam itu terus diulang.

Acara di beberapa TV pun menyajikan hal-hal yang positif mulai dari liputan tentang pengungsian hingga tanya jawab tentang radiasi. Ada acara di NHK yang menyerukan ajakan berbagi & berhemat dengan memberikan contoh kongkrit yang dilakukan oleh masyarakat seperti sukarelawan sebuah LSM yang membuat program untuk menghubungkan orang-orang yang terpisah atau mencari keluarganya di pengungsian, gerakan matikan alat listrik yang tidak perlu di banyak keluarga, dan sebagainya.

Aku terenyuh melihat semua ini. Aku tak kuasa menahan air mata saat melihat liputan tentang para pengungsi yang masih tetap antri & tersenyum ketika hanya bisa makan 2 butir nasi kepal dalam sehari. Aku kehilangan kata-kata ketika sebuah keluarga rela menampung belasan pengungsi dengan segala keterbatasannya, dengan makanan yang mereka coba sediakan sendiri. Aku merasa sakit & pedih melihat anak-anak yang lulus tahun ini terpaksa diwisuda tanpa upacara yang layak tapi tetap semangat menyanyikan lagu kelulusan.

Aku kagum dengan kemampuan mereka untuk “gaman” yang menurutku artinya agak berbeda dengan kata sabar. Mereka gaman dengan menahan diri tidak mengeluh & merutuk meski aku yakin tak ada satu pun orang yang senang & nyaman dengan kondisi saat ini. Mereka “gaman” dengan tidak melaukan hal-hal negatif ataupu perusakan meski semua hal jadi terbatas & sempat tidak teratur. Kuteringat pada percakapanku dengan orang-orang Jepang tempo hari,”Karena kami sama-sama jatuh saat ini, makanya harus bisa gaman. Kalau yang lain semua duduk lalu kita berdiri sendirian, rasanya malu & tidak nyaman bahkan akan sangat terasa kehilangan & kesusahan akibat bencana alam ini. Namun, jika sama-sama duduk & saling membantu untuk bangkit, pasti terasa lebih ringan & cepat terlalui.” Sudah, aku tak sanggup lagi menerangkan maksudnya saking gamblang & tegasnya makna yang disampaikan dalam kalimat tadi.

Jepang, negeri keduaku…, bangkitlah & pulihlah kembali. Memang benar semua pesan iklan itu dan aku sepakat sepenuhnya. Jepang, kamu tidak sendirian karena orang-orang di dunia ada untuk mendukungmu. Mulai dari diri sendiri, hal sekecil apapun itu, lakukan penghematan & berbagi untuk kebaikan bersama demi pemulihan kondisi Jepang ke normal kembali. Ganbarou Nippon!

*Ganbatteta nulis di note iPhone karena Cherry masih bermalam opname di tempat service*

hari ke-sebelas

11 hari dan 10 hari untuk saya

Hari ini memasuki hari ke sebelas pasca gempa – tsunami di Miyagi. Saya yang sejak hari ke 2 sudah memvolunteer-kan diri di kedutaan, sudah seperti hatam dengan flow kerja crisis center disini. Tinggal di gedung kantor kedutaan selama 10 hari; makan, tidur, mandi, ngobrol semuanya dilakukan disini. Mungkin juga ini hari ke 10 saya nggak punya cukup waktu untuk tidur dan melakukan sesuatu untuk diri saya sendiri. Selama itu juga saya tiba-tiba tidak merasa berada di Jepang. Saya sudah merasa dirumah. Walo ber-volunteer seperti ini, tapi sungguh nikmat sekali bisa berbicara bahasa Indonesia dengan joke-joke Indonesia yang sudah rindu sekali saya dengar.. 🙂

10 hari bekerja di call center, membuat saya ‘nge-blend’ dengan kondisi dan situasinya. Setiap hari menerima telpon, mendengar curahan hati orang yang kehilangan keluarga, suara2 putus asa akibat tak bisa menghubungi sanak saudara atau kerabat. Well, mungkin itu juga perasaan yang dirasakan keluarga ketika saya sibuk dan tak sempat menghubungi mereka karena terlalu sibuk.. (maaf bunda, adik2ku sayang, keluarga, temen2, otto juga)..  Tapi tapi tapi, mungkin karena itu ya, saya kini ber – empati dengan kasus kasusnya, jadi rasanya tergerak banget untuk terus membantu proses pencarian ini. Hari demi hari, laporan orang hilang makin bertambah, sedih rasanya ketika telpon hotline kami berdering. Telpon berdering artinya laporan orang hilang. Ya Allah, semoga mereka ini baik-baik saja. Tapi kita disini juga sangat bahagia, ketika kita mencoba mencari via telpon, lalu telponnya di jawab oleh si pemilik telpon dan menyatakan mereka baik-baik saja. Apa yang lebih membuat kami berbahagia adalah ketika kami bisa menemukan dan mengevakuasi para korban yang terkena dampak langsung gempa tsunami di Miyagi dan radiasi nuklir di Fukushima. Melihat mereka secara langsung, melihat mereka masih sehat dan masih bisa tersenyum membuat saya bangga bisa berada di posisi ini.

Beban untuk saya, bukan hanya saya tapi kami

Tantangan terberat yang kami hadapi adalah pemberitaan di media masa yang sangat berlebihan. Terutama di negri sendiri. Kami yang harus bertugas dengan kepala dingin dan ketenangan harus kerap kali menahan tangis ketika kami sendiri mendapat telpon dari keluarga kami di Indonesia dan kepanikan dengan berlebihan karena telah menyimak berita dalam negri yang menyiarkan berita tidak sesuai porsinya terutama mengenai radioaktif. Sangat umum kami mendengar rekan kami sendiri harus berjuang mati-matian untuk meyakinkan keluarganya agar bisa tetap bertahan hidup di Jepang. Saat itu pula kami harus mengangkat telpon dan mengubah getar suara kami agar tetap tenang, dan menenangkan para penelpon yang kepanikan baik mencari keluarga, maupun panik karena ancaman radioaktif dari plant nuklir yang sebenarnya tidak perlu di khawatirkan sebegitunya.

Kami saat itu, para volunteer yang berada di crisis center, kami yang semuanya merupakan mahasiswa, sangat kecewa dengan pemberitaan media. Kami sempat emosi karena pemberitaan yang semakin mengganggu. Saat itu, mereka bukan menjual berita. Mereka hanya memikirkan cara mendapat banyak respon dan rating. Mereka tidak bisa memilah fakta yang mereka dapat dan memaparkannya dengan benar. Saat itu, semua pemberitaan yang seharusnya menjadi sumber informasi saya rasa hanya berujung sebagai dilema bagi masyarakat – mungkin hampir di seluruh dunia. Payah!

Alhamdulillah, surat yang dikirimkan oleh persatuan pelajar Indonesia – Jepang atas nama mas Fithra didengar juga oleh media. Dan sejak itu pemberitaan pun berubah lebih terarah dan lebih baik.

Evakuasi

Suatu hari tim crisis center kami harus melakukan evakuasi terhadap keluarga-keluarga yang berada di Fukushima. Saat itu keadaanya sangat mencengangkan. Power plant nuklir sedang pada posisi teratas tingkat bahaya. Ketika semua orang mencoba melarikan diri dari daerah situ – dan bahkan tokyo dan sekitarnya, tim kami malah masuk mendekati daerah situ untuk melakukan penjemputan. Dengan berbagai aturan, misi ini dijalankan. Tim lapangan tidak punya banyak waktu. karena ada limit tertentu, bahwa manusia bisa berada di daerah terradiasi begitu. Kami di call center saat itu menjadi penengah – komunikasi antara pihak penjemput dan korban. Kondisinya sangat  menegangkan. Berpacu dengan waktu. Namun Alhamdulillah kami berhasil menyelamatkan 16 orang dalam hari itu, dan 9 diantaranya adalah anak-anak. Kami semua berteriak bahagia ketika mendapat kabar bahwa penjemputan berhasil, dan mobil evakuasi kembali ke Tokyo. Luar biasa! yang terpikir dikepala saya saat itu adalah :

“kalau pemberitaan di media benar, bahwa radiasi nuklir sudah sangat mengkhawatirkan, dan saya harus menjadi korbannya, saya tidak akan menyesal, saya akan sangat berbangga karena saya ada bersama mereka yang berjuang menyelamatkan orang lainnya, dan untuk saya, terutama karena akan ada 9 anak kecil yang terselamatkan. Jadi apalah artinya pengorbanan  ‘satu saya’ kalau di masa depan akan ada 9 anak yang mungkin akan tumbuh besar jauh lebih baik dari saya.. 🙂

Terharu ketika kami menerima sms, email, atau pesan-pesan terima kasih dan penyemangat. Saya terkadang juga mendapatkannya di email, akun SNS atau Handphone pribadi saya. Well, semua bukan untuk saya, tapi tim hebat tempat saya berada..

Mungkin teman-teman volunteer lainnya punya pendapat berbeda tentang alasan mereka berjuang di crisis center ini. Tapi Insyallah, apapun tujuan mereka, tujuan saya, semoga Allah membalas niat baik kami dengan mendengar doa yang selama ini kami panjatkan, untuk menyelamatkan kita semua. amin.

info KBRI TOKYO

Layanan pencarian keluarga/teman/ kerabat yang berada di Jepang.

call center: +81-90-3132-4994
facebook: KBRI Tokyo
Twitter: KBRITokyo
sms posko KBRI: 080-3506-8612
website KBRI: http://www2.indonesianembassy.jp/
Bagi rekan-rekan yang menggunakan layanan call center KBRI Tokyo, harap mempersiapkan;

1. Nama (Indonesia / pencari data).

2. No telp (Indonesia / pencari data).

3. Nama yang dicari (yg di Jepang).

4. Alamat (perfecture / daerah) dan no. telp orang yang di cari (di Jepang)

Kepada rekan-rekan yang telah menghubungi CALL CENTRE KBRI TOKYO dan belum mendapatkan konfirmasi kembali itu berarti kami belum mendapatkan informasi mengenai teman / saudara yang Anda cari. Jika kami sudah berhasil mendapatkan data, kami pasti akan segera menghubungi kembali kepada Anda. Mohon tetap tenang dan berdoa.

after the D-day

11 Maret 2011, Hari yang diawali dengan pagi yang indah berakhir dengan tangis. Sebuah bencana tejadi. Gempa dengan 8,8 skala richter yang mengakitbatkan Tsunami terjadi di Miyagi – Sendai, Jepang.  Bukan hanya sendai yang menderita, tapi hampir semua tempat di seluruh Jepang, terutama yang berada di pantai timur. Ibaraki  dan Chiba, air laut masuk ke daratan membawa sampah – sampah yang dihanyutkannya mungkin dari utara. Tidak berhenti disitu, dan bukan hanya banjir, gempa pun ikut menyertai. Gempa susulan yang terus terus terjadi seakan meratakan penderitaan para penduduk Jepang. Niigata dan Nagano juga ikut digoncang dengan lebih dari 6 skala richter gempa dan menghancurkan gedung dan jalanan. Tidak pula cobaan itu berhenti, kali ini tempat penampungan minyak ikut terbakar di daerah Chiba, dan sebuah PLTN di Fukushima pun ikut bereaksi – meledak mengakibatkan radiasi yang hingga kini diperkirakan dampaknya masih akan meluas.

Allah ya Allah… Allahuakbar..

Saya tinggal di Hiyoshi, Yokohama. Sekitar 400 kilometer dari Miyagi dan 300 kilometer dari Fukushima. Alhamdulillah saya selamat, walau di hari pertama sempat banyak mengkhawatirkan orang karena black out yang terjadi di kota saya. Alhamdulillah sehat wal afiat, walau lelah luar biasa karena tidak bisa tidur sama sekali. Iya, saya paranoid, karena sampai sekarang gempa masih saja terjadi. mungkin setelah ini saya butuh untuk mengikuti rehabilitasi mental. Tapi, saya tidak boleh give up begitu saja. Ini bukan cuma perasaan saya, tapi saya yakin, semua orang di seluruh Jepang merasakan hal yang sama. Bismillah, berdoa dan berjuang, Insyallah, Allah akan melindungi saya dan semua teman – keluarga – kerabat semuanya.

Malam ini saya pindah ke kedutaan, sebelumnya saya berfikir untuk tinggal di kampus saja. Namun setelah saya fikir, mungkin tenaga saya yang tersisa ini bisa saya gunakan untuk membantu teman-teman mahasiswa lain di kedutaan Indonesia sebagai volunteer. Mereka menempatkan saya di call centre. Tugas saya menelpon rekan-rekan Indonesia yang hingga saat ini masih belum dapat dihubungi. Dan luar biasa pengalaman yang saya dapat. Ternyata pekerjaan ini tidak mudah. Setelah saya bisa menghubungi mereka, terkadang saya harus berubah menjadi pendengar dan menenangkan mereka dari ketakutan yang mereka rasakan.

“mbaaak, saya takut.. saya ingin dijemput.. segera ya mbak!!”

Bayangkan, saya tinggal 300 kilometer dari Fukushima, saya merasakan hal yang sama, saya ingin pulang ke Indonesia dan saat ini saya harus menjawab pernyataan itu, pernyataan mereka yang tinggal kurang dari 100 kilometer dari Fukushima. Bagaimana seorang saya yang juga sedang ketakutan harus berusaha menenangkan mereka. Tenang ya semua, Kami juga berusaha untuk melakukan penjemputan. Semoga Allah memberikan kekuatan agar semua berjalan lancar dan sesuai dengan apa yang kita harapkan.

Allah ya Allah…

Semoga juga saya dapat kekuatan untuk bisa membantu menenangkan mereka. Saya ingin punya kekuatan lebih untuk membantu mereka keluar dari lokasi itu.. ya Allah…

Dan bagaimana pula dengan mereka yang tidak bisa saya hubungi.. Ternyata ini memang bukan pekerjaan yang mudah.. tapi semoga saya bisa menjalankan amanah ini dengan baik. Semoga Allah menolong saya, mereka dan semua orang agar bisa terlepas dari cobaan ini..

Allahuakbar.. Insyallah….

ps :: dari lubuk hati yang paling dalam, saya memohon doa untuk saudara2 kita disini..

wawancara

A  : “turut berduka ya mbak, ayahanda ditahan di kapolri karena kasus korupsi. Gimana tanggapan mbak mengenai penahanan tersebut?”

B  : “Iya mas makasih, sedih sih. Tapi kayaknya papa happy – happy aja tuh di rutan, toh temennya juga banyak didalem.”

A  : “……….”