Nicest Taxi Driver I’ve ever met in Indonesia

Hari Kamis, si hari ini sebenernya agak dimulai dengan ke BT an yang disebabkan oleh *piiiiiiiip (bukan itu fokusnya). Jam 12 an lebih, ngedadak si langit berubah mendung, tapi si saya mesti cepet2 berangkat ke percetakan di benhil –> ke plasa indonesia ketemu bos Jaya buat ngambil paspor –> ke benhil lagi ambil cetakan –> belanja kertas –> pulang ke kantor tebet.

Nggak mungkin dan nggak juga bisa saya terbang.. kalau mesti naik bis, saya bingung ngejar jadwal saya yang jam 3 mesti nyampe thamrin.. kalau naik ojeg, bisa basah semua tas saya yang notabene ada 4, dan g mungkin kena hujan krn isinya dokumen..

Akhirnya naiklah taxi express DE 0801 dari pom pertamina kemang raya, sekitar stgh 1 mgkn ya.. Dari awal drivernya friendly.. awalnya saya pikir terlalu friendly buat mood saya yang super ancur. kita muter ampera, nyelip jeruk purut, naik flyover dannnn kejebak macet gara2 ujan. kilat sambar2, beta tatut…

Diperjalanan yang macet, driver ini udah wanti2 saya siapa tau saya orang sibuk, batre HP saya abis, saya bisa pinjem charger batre dia. hehehe~ canggih!

Sudirman, macet.. udah biasalah ya itu, dan nyampelah kita di benhil. pas saya nyetak, dia nungguin (ya secara belum bayar, pastinya ditungguin) tapi juga itu berkat ide dia, nungguin – krn sayanya g kepikiran kl hari ujan, pasti taxi susah. 

Dari benhil kita melanjut ke plasa indonesia. Sudirman masih ma’cre’ benge’, tapi guess what sodara sodari, eiyke bisa nyampe ke plasa indonesia tepat jam 2.55.. janjian jam 3 toh.. karena dia g bisa parkir, ya g mungkin kan taxi parkir di dalem basement mall.. >_< jadilah kita tuker2an nomer HP dan disitu saya tau nama drivernya Andi, jadi kl dia ilang – saya bisa telpon. di dalem sekitar 10 menit, pas keluar eehh dia ternyata berhasil ngeyakinin pak satpam supaya dia bisa nunggu saya di depan lobby.. secara barang2 saya masih di dalem mobil juga sih. G tau cara apa yg dia pake buat tetep nongkrong disana. (Plasa Indonesia itu tongkrongannya blue bird g mungkin nongkrong bareng kayaknya, jadi dia agak terlihat absurd berjejer sama mobil mewah lain)..

Dari plasa indonesia, mau ndak mau buat balik ke benhil kita mesti lewat tanah abang toh?! dan nggak dinyana bapak ibu sekalian, macetnya S.T.U.C.K banget. beberapa kali si taxi dicegat orang, saking karna lg susah taxi. Ada taxi lainpun semuanya minta tarif mahal bener, g ikut argo. percayalah, saat itu macetnya luar biasa, dan Andi ini tidak mengeluarkan keluhan sedikitpun atau bersikap annoying. Yang ada dia panik liat saya makin lama makin pucet. Saya yang maagnya baru kumat cm pengen makan bubur.. dia sampe celingak celinguk nyariin tukang bubur (walo g dapet juga sih)..

Sepanjang perjalanan yang nggak jalan2 itu ahirnya kita ngobrol, yah secara udah dari jam 1 an – sampai itu udah masuk jam 4an mungkin,  kita sama2 di dalem satu kotak besi yg namanya taxi. Sebenenya percakapan dimulai dari benhil – thamrin, tapi kan bersambung sambung ya jeng/masbro.. Ternyata dia dari Bandung juga. nyambunglah… hahaha.. dari yang semula kita act as driver and consumer, sampe ya udah lah ya, mari kita menikmati kemacetan dengan cerita ceriya! Sebenernya dia sempet tanya, “emang mbak g takut ya, kl tiba2 saya naikin orang, kan ini tempat rawan”.. dalem hati sih takut.. tapi dunno why, i trusted him, dari tadi kl dia mau macem2  saya mungkin udah tinggal nama.. lagian pastinya saya nggak usah macem2 pake kejebak di tanah abang bukan? pengalaman naik taxi sebelumnya; saya malah diturunin pas ngelewatin macet absurd.. Well, yeah – mungkin untuk service person dia tralu friendly BUT, i am glad he did that.. intinya sih, dia bisa ngademin emosi + meng-up kan saya yang udah mau pengsan dehidrasi, kelaparan dan ngempet pipis.. FUH! seru banget cerita2 sampe ahirnya kita bisa nyampe benhil lagi.

Yah, orang yang di Benhil juga nyadar kali – ini taxi udah 2x ke toko yg sama dengan passenger yang sama.. hehe.. jadi aja fenomenal, bung Andi ini lgsg “banyak temennya”.. dia beli makanan, saya juga pake ditawarin, katanya takut saya kenapa2, karna perjanalan masih panjang..

And that’s right, perjalanan ke Tebet juga g selancar yang saya pikir.. ma’cre’ juga rupanya.. >_< tapi dia hebat,i knew that he was tired tapi dia nggak ngeluh, malah usaha banget sharing cerita2 lucu biar saya nggak “lieur” ngadepin macet.. 

hah! great job bung andi! full package taxi driver.. ngebut bisa, ngedrive bisa, tapi masih jaga keselamatan.. makanan ada, charger ada juga.. cerita segudang! knowledge okey!!

apalagi begitu saya nyampe, barang lgsg dia bawain semua (padahal biasanya taxi driver cm duduk manis, kecuali kl ada bagasi – dia bukain), terus saya pake di sms “terima kasih ya mbak” eh nah loh.. care amat.. hahaha.. yang ada harusnya saya yang thank you krn dia supportive banget ngadepin jadwal sayang yang menggila.

anyway! 

he’s the nicest express taxi driver i’ve ever met banget.. Alhamdulillah.. 

he definitely get in to my friend list! yah, kapan2 anterin lagi ya, bro.. haha~

cheers!

new friend called tumblr

belakangan gw punya mainan baru, bukan melupakan dunia yg ini.. hanya karena di iphone ada aplikasinya, jadi lebih gampang kl pengen update2 gitu.. namanya tumblr. my another world..

layoutnya simple, seru aja dipake. emang sih, jadinya kayak kebanyakan mainan gitu.. blog, facebook, plurk, twitter.. well, sebenernya sedang mencoba coba aja – sekalian belajar media mana yang paling enak dipake. media mana yang secara design lebih mudah dimengerti, interface yang menarik, dll.. wajar dong? secara gw skolah di skolah media, mesti tau dan menilik si media media ini biar nggak ketinggalan tren media. but dun worry, temen cerita panjang lebar diantara media-media itu tetep this blog sepertinya.. 🙂

thank you buat temen-temen yang ikut baca blog ini, temen-temen yang ikut ngeramein blog ini, yang juga ikut sampe ngesearch blog ini di search engine, yang suka kasih ide via email, atau menkomen di postingannya.. thank you all!!!

pray for Japan

Executive Producer | Muhammad Lutfi, Fithra Faisal, Widyanto Dwi Nugroho
Producer | Annisa ‘chazky’ Hara
Director | Annisa ‘chazky’ Hara
Asistant director | Najwa
Story | PPI Jepang – sencho gorimacho production
Story boarder | Rianti Hidayat
Camera person | Mahardian Rahmadi, Widiyanto Dwi Nugroho, Reza Aryaditya
Editor | Annisa ‘chazky’ Hara
Art and talent advisory | Rianti Hidayat, Agyl Fajar Rizky
Logistic | Riskina Juwita, Hendika Rahmadi, Riski Anggri Wirawan
General affair | Fatahuddin
Data compiler | Ardhi Fachrudin Noor
Media | Farid Triawan, Angga Wirastomo
Talent | Muhammad Lutfi, Miya chan, Khaidar kun
——
Thanks to Allah SWT, our parents and this dedicated to all people in Japan..

Nuklir Fukushima yang katanya level 7

Ini saya ambil dari note FB -nya mas mahardian, salah satu tim PPI untuk KBRI Tokyo bagian Lingkungan, yang diambil dari emailnya mas Sidiq, salah satu nuclear boys KBRI Tokyo…

——————————————————–

Saya mencoba kutip email dari Dr. Eng. Sidik Permana, beliau adalah salah seorang senior PPIJ dan saat ini menjadi anggota tim nuklir KBRI Tokyo, berikut paparannya:

 

 

Dear Mas Jon dan Rekans PPIJ ers

 

Saya coba bantu menjelaskan berita terkini.

Seperti yang telah saya posting beberapa minggu yang lalu, terkait skala

INES,

Skala INES ini adalah suatu evaluasi dengan standar evaluasi international

dari sebuah peristiwa atau kejadian di sebuah fasilitas nuklir baik

pembangkit, fuel fabrication, reprocessing, dan lainnya, terkait aplikasi

energi nuklir dan radiasi.

Evaluasi ini ditentukan beberapa aspek dari kejadian itu berdasarkan

seberapa parah damage core reactor yang ada, korban jiwa, radiasi yang

dikeluarkan.

Sifat evaluasi sekarang masih bisa berubah, dan bisa jadi setelah selesai

semua penanganan fukushima daiichi ini akan dievaluasi lagi. Ya semacam test

kesehatan ditubuh fukushima daiichi ini apakah penyakitnya sudah stadium

berapa begitu. Ini mengacu pada lokasi difasilitas PLTN, karena lokasi

disana radiasi cukup tinggi. Dan akan semakin kecil dengan jarak, waktu dan

perlingdungan.

 

Proteksi radiasi sederhana ada 3 komponen

1. Waktu, semakin lama akan berkurang tingak radiasinya, namun kita bisa

mengestimasi berapa lama radiasi itu mengena terhadap kita. Semakin sedikit

kita terkena radiasi akan semakin sedikir kita terpapar.

2. Jarak : Semakin jauh kita berada semakin sedikit radiasi akan kita

terima, tentunya untuk partikel radioaktif akan bergantung pula dengan arah

angindan kecepatan. Tapi dilihat dari daerah evakuasi, memang radius dibawah

20 tergolong harus dievakuasi dan juga beberapa daerah tambahan di 4-5 desa

di arah utara.

3. Pelindung : Radiasi paparan langsung kekulit akan terkurangi paling tidak

dengan baju kita. Kemudian kalau kita bekerja dan atau tinggal didalam

gedung/rumah maka kita tidak terkena paparan radiasi, yang artinya

peklidnung kita adalah rumah.

 

Fukushima daiichi

Dalam kejadian ini dievaluasi dari semenjak kejadian sampai hari ini,

akumulatif radiasi yang dipancarkan dari fasilitas 4 unit reaktor fukushima

daiichi tersebut serupa atau menyamai dengan level 7 dimana radiasi dari

radioaktif release I-131 diperkirakan terpancar dan secara akumulatif sampai

saat ini selevel dengan radioaktive release di level 7.

Berbeda dengan cernobyl dimana korban, radiaktif release, damage core dan

lainnya sudah sangat tinggi meskipun masuk ke level 7.

Untuk kasus fukushima daiichi dari komponen radioaktif release secara

akumulatif masuk ke levl 7, dari korban jiwa dan komponen lainnya masih

kemungkinan di level 5.

Laporan resmi komisi menyebutkan level 7 disebut karena akumulatif

radioaktif release sampai hari ini.

 

Apa impactnya penaikan Level ke 7.

Impact terhadap hasil evaluasi dari kasus krisis fukushima, memberikan

penilaian bahwa kecelakaan nuklir di jepang terburuk dalam sejarah jepang

dan satu level dengan level cernobyl dengan estimasi kriteria yang diberikan

diatas.

Efek langsung ke kita, tidak ada.

Yang ada adalah efek radiasi sisa dari yang direlase kemarin dan dibeberapa

daerah sudah kembali normal.

 

Kondisi radiasi

Sampai saat ini dibeberapa lokasi di kanto area termasuk tokyo sudah

memasuki level radiasi alaminya, di ibaraki masih lebih tinggi dari tokyo

dan sekitarnya, tapi cenderung mendekati 0.1 microSv.

Didaerah lebih jauh ke selatan dan barat jepang, sudah normal dan memang

efek radiasinya sangat kecil sehingga sudah lama radiasinya sudah dilevel

normal. hanya di daerah evakuasi anatar radisu 20 KM dan beberaoa daerah

tambahan perluasan evakuasi yang mendapat dosis radiasi yang lewat batas,

sehingga perlu dievakuasi. untuk area 20-30 KM disarankan diam dirumah untuk

menghindari paparan langsung radiasi. Diluar daerah itu, radiasinya relative

masih jauh dari membahayakan walaupun lebih tinggi dari radiasi alaminya.

DAn kecenderungannya terus menurun.

 

Lebih jelasnya:

InsyaAllah akan ada pembahasan ini di radio online besok.

Tunggu tanggal mainnya.

 

Mudah2an bisa membantu

Wassalam

 

Dr. Eng. Sidik Permana

(anggota tim ahli nuklir KBRI tokyo)

 

DAY 1 ::menikmati jakarta::

Hari ini hari pertama gw jadi pengangguran… HAHAHAHA.. gila kasar bgt.. enggak sih..

Gw tetep memulai hari gw dengan bangun pagi, mandi, sarapan, trus naik 19 sampe blok M, naik P34 – duduk di bangku kanan row ke 3 dan turun di Kebon Jeruk. yup, As ussual.. tapi bedanya perjalanan itu belum selesai. gw harus melanjutkan dengan naik angkot merah ajaib dengan nomor punggung 03. Gw ikut intensive preparation class di MIE gakuen, Kedoya. yuppy.. tiap hari senin sampe kamis sampe jam 12 siang..

Hari ini, keluar kelas liat busway, kok rasanya jadi pengen naik busway yaah.. 😛 tapi arahnya kemana yaa?? PIM ato Kota..hm… akhirnya gw lempar koin. tapi sambil H2C “smoga ke kota..biar bisa lewat thamrin dan makan siang sama otto” dan bener.. HOHOHO… koin gw mensinyalkan gw untuk naik bis ke arah kota. Naik lah gw si busway super nggak padat.. lgsg ambil HP – sms Otto ajak makan siang.. horeee, dianya bisaa… padahal dah jam stgh 1, hampir habis kan jam makan siangnya.. Trus abis itu pindah koridor di Grogol.. was was, jangan sampe salah jurusan, naiknya yang ke Harmoni.. hm, tadinya sih pengen mentok sampe kota.. 😀 Di Harmoni ganti lagi.. isen masuk deretan ke Pulo Gadung, soalnya paling kosong.. tapi perut laper pisan euy, jadi pindah lagi ke jalurnya Blok M.. hehehe.. selang 4 bis, baru deh kebagian Bis ke arah blok M, dapet duduk pula.. Alhamdulillah..

Sampe Thamrin gw berenti di Sarinah, lgsg ngibrit cari Ottoo, kasian kl waktu makannya kepotong nunggu gw.. 🙂

Abis mamam gw nyebrang kantor Otto dengan niat nunggu kopaja 19 dari sari pan pasific. Bediri ngadep kearah BI ngebelakangin sarinah.. Sekali lampu merah.. 2 kali lampu merah.. 3 kali.. 4 kali.. 5 kali.. buseeet, ni kopaja lama amat yak!! ya udah ahirnya gw duduk di pot semen pinggir jalan kayak anak ilang.. tiba2 gw sadarin thamrin kosong melompong.. beneran gada mobil satupun.. bahkan motor skalipun.. wooooooowwww..pemandangan menarik.. baru kali ini gw liat yang begini secara langsung, tadinya mau tidur2an di jalan, tapi ada pak pulisi, tar gw dibawa ke RS grogol kan gawat… hm….

pinjem gambarnya ya om bramono..tadi saya nggak bawa kamera.. 😀

lamaaaaaaaaaaaa gw tunggu beneran ahirnya capek jg nunggu, ya udahlah naik busway ajah.. mungkin 19-nya mogok oprasi… gw pun ahirnya jalan dari saripan pasific, kearah sarinah.. and guess what??? 19 BUANYAAAAAAAAAAAAK BGT!! goblok bener gw!!! gw baru inget, 19 kan munculnya dari arah Tanah Abang.. (buat yang g bisa ngebayangin mohon maaf, soalnya gw juga bingung jelasinya..tanya sama orang skitanya aja yaa..)

Ahirnya dapetlah dengan sangat mudah si kopaja nomer 19 ini.. 😀 naik bis di jalan yang statistiknya naik turun, kadang kosong kadang macet.. liat pemandangan kanan kiri.. nggak cuma niak becak yang bisa begini.. angin dari luar sriwing2..hayah! dan gw baru tau kl ada tempat yang namanya “Dermaga Dukuh Atas” waks.. buat apa? siapa yang naik? dari mana kemana? pake apa?, hehehe pertanyaannya seliweran di kepala gw dah ah! Otto bilang itu buat sarana transportasi baru, sarana transportasi air gitu.. woow, terdengar kayak kanal venezuela, kelebihannya mungkin kalo di dukuh atas kita bisa terapung sama bungkus2 sisa makanan, ato plastik, sepatu, sendal, p*p, dan lain sebagainya.. (hehehe, maaf itu hanya sedikit dari yang tertangkap mata saya.. maaf yang pak pemda.. semoga dermaga ini bisa jauh lebih hebat lagi.. merdeka!).

Yak, tujuan selanjutnya adalah melewati bawah jembatan semanggi.. Boo! bukan rahasia sih, tapi tadi karena si bis berenti cukup lama, di bawah kolong itu pun gw sampe bisa liat ada orang yang beneran tinggal disana, punya lemari baju mpe kasur.. hmph, secara diatasnya ada hotel dan apartemen mewah eh dibawahnya bgitu.. kasian gw liatnya..miris.. Well, pelajarannya – Alhamdulillah, walo hidup gw di Jakarta juga nggak mulus2 amat tapi seengganya gw bisa tinggal dengan layak, makan 3 kali sehari, baju bersih, mandi, dan tidur dalem kamar yang punya pintu.

OK, next stop is Ratu Plaza.. Smangat bgt gw turun dari bis. Langsung ngibrit nyebrang jembatan, nggak peduli kl kemaren baru sakit, pokoknya gw smangat pengen bli DVD BAJAKAN.. (oops – maaf pak pulisi, saya nggak mampu bli yang asli).. dan capek lari sampe mengges2, taunya toko DVD tutup semua… (ok, pak Pulisi menang, saya mang nggak boleh bli bajakan) huf! Aneh deeh kok smua toko DVD bajakan tutup ya?? nggak di Rat Plaz nggak di ITC ITC.. wew

anyway..

Ya udah lah, ahirnya dengan sayu gw balik lagi, sambil telponan ma emaak tersayang.. yang ketawa2 cekikikan gr2 kaget ada bis nglakson, pas gw keluar dari ratu plaza..

Dan sekarang udahlah gw dirumah.. pulang  tadi lgsg mandi karna bau bis, trus ngerjain PR, trus online.. 🙂

hohoho.. ash sial! lagi2 cerita gw anti klimaks.. Tapi yang gw rasain beneran klimaks.. diantara sedih gw karena dah nggak lagi duduk di sebelah neneng di kantor, karna dah nggak perlu absen, dah g bisaketemu promoners sesering biasanya.. gw menemukan banyak hikmah dari hari ini.. banyak pelajaran juga.. semoga semangat gw tetep tumbuh supaya gw bisa menjalani kehidupan g selanjutnya dengan lebih optimis.. 🙂

BTW, thanks buat semua temen2 yang dah komen2 di FB-gw kasih smangat.. I LOVE YOU ALL.. please dont forget me yaa.. i’m missing you guys already neeh 🙂