[PENTING BUAT WANITA] bastards seeking for “love”

Udah lama saya nggak ke kantor Tebet, karena saya mulai diaktifkan di kantor pusat di Bogor. Berita – cerita yang hari ini saya dapatkan udah nggak bisa nahan saya untuk keep bungkam dan pura-pura nggak tau atas sebuah tindakan kriminal yang mengatas namakan cinta.. (berat yee bahasa saya)..

Kenapa akhirnya ini jadi pentting untuk saya? Padahal bukan saya yang mengalaminya. Karena saya sudah mendengar kisah ke LIMA dari orang-orang dekat saya yang satu sama lain sama sekali nggak pernah kenal. Sebelumnya saya minta maaf sama temen-temen saya kalau baca ini dan tersinggung. Ini semata-mata buat pembelajaran supaya nggak ada lagi yang jadi korban.

internet danger

Kejadiannya selalu bermula dari perkenalan di situs dating online, indonesia cup*d, mat*h.com or whatever. Korbannya (atau kebetulan karena semua yg cerita sama saya) adalah wanita – terutama (i’m sorry) yang sudah single lagi karena divorce, atau yang belum menikah diusia more than 30. Pelakunya ngaku-ngaku orang Inggris (biasanya), mengaku juga duda – atau udah tuir tapi belum menikah, biasanya punya anak 1 atau ibunya yang sakit-sakitan. Dia selalu bilang kalau keluarganya di Inggris sana kaya, tapi harta keluarganya hanya dikelola sama ibunya, jadi dia mesti segera ambil alih usaha keluarganya atau rumah keluarganya atau what ever, jadi dia mesti meninggalkan pekerjaannya yang which is pelaut, kerja jadi menejer di hotel atau pesiar, atau orang trading, atau perminyakan pokonya intinya pindah lokasi. (SERIOUSLY?!)

Dia punya seribu satu nama, yang penah saya denger adalah john smith, Alan (what ever).. dia punya cara ngerayu super yang pastinya bikin perempuan kelepek-kelepek.. Dia ngakunya nggak tau cara pake skype, tapi dia keen to use Yahoo messenger atau even call you to your cellphone. Yaa dia kan ngakunya di Inggris ya, jadi jam komunikasinya akan kurang lebih jam 10pm WIB.. Surely, dia tau cara “megang” emosi perempuan dengan kisah-kisah dia yang saya nggak tau kebenarannya. Tapi yang pasti dia akan masuk sampai area “I WILL MARRY YOU, TAKE YOU WITH ME, AND IF NECESSARY I WILL CHANGE MY RELIGION FOR YOU”..

What would makes you trust him adalah, karena dia janji untuk berkunjung ke tempat kita – all the way from London. Tapi in the end, rencana itu batal karena dia dan kerjaannya mesti singgah dulu di Dubai (or any east Asia Countries or Africa) dan beberapa hari susah di kontak, dan end up ada di Malaysia. Karena terlalu sibuknya, dia nggak akan pernah bisa mencapai Indonesia (atau dimana pun kita berada). Kecewa dong pasti sang wanita karena pujaannya nggak kunjung datang?! maka dia bilang “demi nunjukin kesungguhan, i will send you DIAMOND RING (atau barang mewah lainnya)” tapi kisah diamond ring ini akan berakhir dengan “RING KAMU KETAHAN DI BEACUKAI MALAYSIA, BISA NGGAK KAMU BANTU SAYA UNTUK TEBUS BARANG ITU, KARENA SAYA SIBUK/ NGGAK BISA TRANSAKSI/ CREDIT CARDNYA NGGAK BISA DI BEACUKAI, NANTI SAYA GANTI KALAU KITA KETEMU” Misalnya kita transfer, ya udah.. ringnya juga nggak akan dateng sih.. Tapi kalau nggak kita transfer, dia akan melanjutkan kisah cinta yang ada dan mulai cerita lagi soal ibunya yang meninggal, dan entah bagaimana dia akan minta kita untuk kirim uang kesana (yang which is kalau kita kirim, rekeningnya akan ada di Malaysia juga).. Kisah ibu meninggal bisa jadi bikin kita nggak tergerak kirim uang, jangan khawatir – dia masih punya cerita tentang mantan istrinya yang usaha banget ambil alih anaknya padahal istrinya nggak kerja dan selingkuh dengan orang lain.. Misalnya usaha ini nggak berhasil, dia akan punya cerita kalau dia punya temen atau malah usaha dia sendiri untuk menggandakan uang. Semacam jual beli saham sih ngakunya dan dia ajak sang wanita yang sedang deeply in love untuk ikut dalam usahanya itu.

romance_scams1

Sick!

Dan cerita-cerita fana tadi bisa dilakukan nggak berurutan, tergantung pribadi si wanita. Kejam banget ya, mempermainkan hati kayak gini!!

Believe it or not, jumlah uang yang bisa digasak sama bastrad ini bisa mencapai 25 Juta rupiah or more. Entah dalam bentuk apapun.. bisa cicil-mencicil sesuai cerita, bisa langsung to the point 25 Juta, tergantung pada kondisi si wanitanya juga. Intinya, HE WANTS YOUR MONEY.

love scam

Kejam? Indeed..

Apa yang lebih kejam dari ngegasak uang adalah, HE MAKES THE WOMEN FALL IN LOVE!! damn it! Dia benar-benar tau gimana caranya masuk ke comfort zone si korban dan makes her believe in him.

Kejadian kayak gini nggak cuman di Indonesia, tapi juga di banyak negara, dibanyak tempat. Gila yaa?!

Woman loses $25K in online dating scam

DAN BANYAK KISAH LAGI DI LINK INI

Online dating itu bisa aja ada yang sungguhan. But please ladies, jangan percaya mereka apalagi sampai kasih apa yang mereka “mau” sebelum kita benar-benar ketemu secara fisik dengan mereka, Ini sangat bahaya! Untungnya baru uang, harta, gimana kalau sampai nyawa kita yang hilang? Well, walau takdir nggak ada yang tau, but at least – kita jaga diri lah.

Ini semata-mata untuk kita waspada aja. Banyak juga laki-laki jadi korban, sama-sama kita belajar dari situasi ini, dan semoga nggak ada lagi yang jadi korban si bastrads ini. Dan yang ngerasa Bastards, kalau you guys nggak insyaf, GO TO HELL!

PS:
Orang Inggris itu punya akses yang super khas dan nggak mungkin diubah, apalagi mereka yang kerjanya di perkapalan.. Tanya dan kenalin pasangan date kamu ke temen kamu yang bahasa inggrisnya udah okey,  suruh mereka komunikasi untuk ngeyakinin apa dia betul orang Inggris atau orang manapun mereka ngakunya.

Orang bule tuh nggak segitunya kok.. they’re cool physically tapi gimana kamu tau kalau belum pernah ketemu? Photo?? photo mah banyak di google, tinggal cari aja.

Yang namanya penipu itu bisa siapa aja. Dan penipu sekaliber ini akan punya banyak cara untuk bikin kita masuk ke perangkap mereka, apalagi cuman disuruh bikin rayuan gombal. BEWARE 

May Allah always protects us from any kind of crimes.. amin

Advertisements

Nicest Taxi Driver I’ve ever met in Indonesia

Hari Kamis, si hari ini sebenernya agak dimulai dengan ke BT an yang disebabkan oleh *piiiiiiiip (bukan itu fokusnya). Jam 12 an lebih, ngedadak si langit berubah mendung, tapi si saya mesti cepet2 berangkat ke percetakan di benhil –> ke plasa indonesia ketemu bos Jaya buat ngambil paspor –> ke benhil lagi ambil cetakan –> belanja kertas –> pulang ke kantor tebet.

Nggak mungkin dan nggak juga bisa saya terbang.. kalau mesti naik bis, saya bingung ngejar jadwal saya yang jam 3 mesti nyampe thamrin.. kalau naik ojeg, bisa basah semua tas saya yang notabene ada 4, dan g mungkin kena hujan krn isinya dokumen..

Akhirnya naiklah taxi express DE 0801 dari pom pertamina kemang raya, sekitar stgh 1 mgkn ya.. Dari awal drivernya friendly.. awalnya saya pikir terlalu friendly buat mood saya yang super ancur. kita muter ampera, nyelip jeruk purut, naik flyover dannnn kejebak macet gara2 ujan. kilat sambar2, beta tatut…

Diperjalanan yang macet, driver ini udah wanti2 saya siapa tau saya orang sibuk, batre HP saya abis, saya bisa pinjem charger batre dia. hehehe~ canggih!

Sudirman, macet.. udah biasalah ya itu, dan nyampelah kita di benhil. pas saya nyetak, dia nungguin (ya secara belum bayar, pastinya ditungguin) tapi juga itu berkat ide dia, nungguin – krn sayanya g kepikiran kl hari ujan, pasti taxi susah. 

Dari benhil kita melanjut ke plasa indonesia. Sudirman masih ma’cre’ benge’, tapi guess what sodara sodari, eiyke bisa nyampe ke plasa indonesia tepat jam 2.55.. janjian jam 3 toh.. karena dia g bisa parkir, ya g mungkin kan taxi parkir di dalem basement mall.. >_< jadilah kita tuker2an nomer HP dan disitu saya tau nama drivernya Andi, jadi kl dia ilang – saya bisa telpon. di dalem sekitar 10 menit, pas keluar eehh dia ternyata berhasil ngeyakinin pak satpam supaya dia bisa nunggu saya di depan lobby.. secara barang2 saya masih di dalem mobil juga sih. G tau cara apa yg dia pake buat tetep nongkrong disana. (Plasa Indonesia itu tongkrongannya blue bird g mungkin nongkrong bareng kayaknya, jadi dia agak terlihat absurd berjejer sama mobil mewah lain)..

Dari plasa indonesia, mau ndak mau buat balik ke benhil kita mesti lewat tanah abang toh?! dan nggak dinyana bapak ibu sekalian, macetnya S.T.U.C.K banget. beberapa kali si taxi dicegat orang, saking karna lg susah taxi. Ada taxi lainpun semuanya minta tarif mahal bener, g ikut argo. percayalah, saat itu macetnya luar biasa, dan Andi ini tidak mengeluarkan keluhan sedikitpun atau bersikap annoying. Yang ada dia panik liat saya makin lama makin pucet. Saya yang maagnya baru kumat cm pengen makan bubur.. dia sampe celingak celinguk nyariin tukang bubur (walo g dapet juga sih)..

Sepanjang perjalanan yang nggak jalan2 itu ahirnya kita ngobrol, yah secara udah dari jam 1 an – sampai itu udah masuk jam 4an mungkin,  kita sama2 di dalem satu kotak besi yg namanya taxi. Sebenenya percakapan dimulai dari benhil – thamrin, tapi kan bersambung sambung ya jeng/masbro.. Ternyata dia dari Bandung juga. nyambunglah… hahaha.. dari yang semula kita act as driver and consumer, sampe ya udah lah ya, mari kita menikmati kemacetan dengan cerita ceriya! Sebenernya dia sempet tanya, “emang mbak g takut ya, kl tiba2 saya naikin orang, kan ini tempat rawan”.. dalem hati sih takut.. tapi dunno why, i trusted him, dari tadi kl dia mau macem2  saya mungkin udah tinggal nama.. lagian pastinya saya nggak usah macem2 pake kejebak di tanah abang bukan? pengalaman naik taxi sebelumnya; saya malah diturunin pas ngelewatin macet absurd.. Well, yeah – mungkin untuk service person dia tralu friendly BUT, i am glad he did that.. intinya sih, dia bisa ngademin emosi + meng-up kan saya yang udah mau pengsan dehidrasi, kelaparan dan ngempet pipis.. FUH! seru banget cerita2 sampe ahirnya kita bisa nyampe benhil lagi.

Yah, orang yang di Benhil juga nyadar kali – ini taxi udah 2x ke toko yg sama dengan passenger yang sama.. hehe.. jadi aja fenomenal, bung Andi ini lgsg “banyak temennya”.. dia beli makanan, saya juga pake ditawarin, katanya takut saya kenapa2, karna perjanalan masih panjang..

And that’s right, perjalanan ke Tebet juga g selancar yang saya pikir.. ma’cre’ juga rupanya.. >_< tapi dia hebat,i knew that he was tired tapi dia nggak ngeluh, malah usaha banget sharing cerita2 lucu biar saya nggak “lieur” ngadepin macet.. 

hah! great job bung andi! full package taxi driver.. ngebut bisa, ngedrive bisa, tapi masih jaga keselamatan.. makanan ada, charger ada juga.. cerita segudang! knowledge okey!!

apalagi begitu saya nyampe, barang lgsg dia bawain semua (padahal biasanya taxi driver cm duduk manis, kecuali kl ada bagasi – dia bukain), terus saya pake di sms “terima kasih ya mbak” eh nah loh.. care amat.. hahaha.. yang ada harusnya saya yang thank you krn dia supportive banget ngadepin jadwal sayang yang menggila.

anyway! 

he’s the nicest express taxi driver i’ve ever met banget.. Alhamdulillah.. 

he definitely get in to my friend list! yah, kapan2 anterin lagi ya, bro.. haha~

cheers!

ketika saya kembali 3

Ingatan saya tentang hidup saya 19 tahun lalu memaksa saya untuk merendevu semuanya. Saya selalu merasa semua detil yang saya punya adalah mimpi. Kadang saya berfikir bahwa saya terlalu banyak berimajinasi.

Sebulan lalu saya pergi ke Morioka, dan saya menapak tilas semuanya.

stasiun,

rumah sakit,

lorong jalan ke rumah ayah,

apartemen ayah,

toilet,

rumah pemilik apartemen ayah,

saya ingat semua.

Dan hal yang paling membuat saya terharu adalah, ketika semua yang saya pikir adalah imajinasi ternyata benar benar terjadi di masa lalu. Mereka membenarkan semua detil yang saya punya. Mereka ingat Ayah saya. Mereka ingat semua hal yang saya deskripsikan, dan membuat mereka percaya bahwa saya adalah anak perempuan yang sering berkeliaran di lingkungan mereka 19 tahun lalu.

Saya sangat bahagia mengulang semuanya. Dan cukup shock dikejutkan dengan cerita dari pemilik apartemen ayah, bahwa apartemen ayah sebenarnya sedang dalam tahap dirobohkan untuk dibangun bangunan yang lebih modern. Sebenarnya mereka sudah berniat dari sebulan sebelum saya datang, namun kontraktornya tidak bisa menyediakan jadwal. Perobohan dilaksanakan hari sebelum saya datang kesana, namun ada yang aneh, di lokasi itu pemilik apartemen memiliki  6 unit apartemen, 2 unit sudah bersih dibongkar, namun – bukannya membongkar apartemen ayah saya yang notabene ada di sebrangnya, si kontraktor malah merobohkan 2 apartemen yang ada di belakang apartemen ayah. Entah Allah berencana apa, hari perobohan itu berjalan molor, dan apartemen ayah tidak berhasil disentuh. Sang kontraktor berjanji untuk datang hari selanjutnya (hari ketika saya datang kesana) namin pada pagi hari, menurut pemiliknya, sang kontraktor menghubungi mereka untuk bilang bahwa hari itu mereka tidak bisa bekerja dan baru akan merobohkannya besok hari (hari setelah saya datang). ALLAHUAKBAR, teriak saya dalam hati.

Saya lalu segera menghubungi keluarga saya di Indonesia untuk membagi cerita bahagia ini. Ibu saya sentak menangis. Adik-adik saya, sat dan ken ikut mendapat euphorianya. Mereka ikut merinding saya rasa. Tapi satu hal yang saya rasakan. Saya bahagia. Sebahagia ketika saya pertama kali menginjakkan kaki di Jepang dan bertemu ayah.

Semua masih terasa sama, kecuali 1, saya tidak bisa lagi membagi perasaan ini pada Ayah. :’)
I miss you Dad..

*

Dedicated to dad and his 13 years memorial day

 

indonesia kita vol.1.. berhasil!!!!!! <3

  • 2011.12.11(Sun)<Tanggal 11, Desember>

    『Indonesia Kita!-インドネシア、キタ!-vol.1』

    ホームページ:http://indonesiakita.net/

    Place:Live House APIA40 (Gakugei-daigaku station)

    Time:open 13:00 start 13:30

    Ticket:¥2500+1drink /¥1500+1drink (Indonesian)

    Cast: Hiroaki KATO/加藤ひろあき

        Ari Sudarmanto (from Pulau Merah Cafe)

        Reisha Humaira

        Novriana Dewi

        Annisa Hara and more….

    ・Indonesian Music

    ・Indoensian language lesson

    ・Tari Piring(Minankabau Traditional Dance)

    ・DJ Time (Funkot, Slow Dangdut etc…)etc…

    主催: Hiroaki KATO / Isti Winayu

    協力:Nanae Hanawa(MC)/Pulau Merah Cafe (Musashi Koyama)

    <Ticket>

    『お名前』、『予約枚数』、『緊急連絡先』を明記の上、

    indonesiakita.info@gmail.com

    までメールをお送りください。


Alhamdulillah, acara indonesia kita vol. 1 kemarin berhasil diadakan. uhuuu~
Saya sih happy luar biasa, semoga temen-temen yang lain juga. 🙂

Hal amazing untuk saya. Event yang pastinya akan terus saya ingat. Berada bersama Hiro dan Bandnya dalam satu panggung, membawakan lagu-lagu Indonesia di Jepang dan bukan sekedar acara Indonesia karena ini sebuah gigs indie yang biasanya saya cuma jadi penonton dan sibuk mengagumi para entertainernya. Salut untuk semua performer, Reisha + Ade dengan tari piringnya, mas ari dan mas juggler yang saya lupa namanya, dan pastinya Hiro + Ohta san + Yo kun + Ikkun.. Untuk semua organizer juga Nanae + abe isti + Nao san + Miki + (syapa lagi ya??) pokoknya terima kasih!

Yang bikin  saya makin happy adalah animo dari pengunjungnya. Well, mostly fansnya Hiro, tapi seneng juga menghadapi kenyataan diakhir acara bahwa mereka menghampiri saya hanya untuk bilang “icha kawaii” (icha lucu).. hehehe~ bukan saya GR, tapi ya ya ya… gimana dong? :p

Cuman bisa bilang Alhamdulillah. semoga setidaknya lepas dari kesalahan saya di atas panggung kemarin, semua orang bisa terhibur.
Semoga ada kesempatan lain lagi untuk saya, dan semoga saya bisa lebih baik lagi. 🙂

Yang belum sempat hadir, semoga lain kali bisa ikut gabung di Indonesia kita vol.2 dan event lainnya lagi.. 🙂

 

yay!

 

Growing Documentary about Tohoku Disaster

Do you know how I feel about Tohoku Disaster?

I feel like, i have an insight to that matter. I live in Japan, but I am not living in Tohoku Area. But since i felt the earthquake and volunteered from day 2, went there and still have connections with some victims, so – i have something pushing me to do something for them. The thing is, I dont have money to buy them things. I don’t have power to do the reconstruction. I don’t have knowledge to help the medication. I couldn’t even talk to local people in a good Japanese, but i really wanted to do something for them.

Few months ago, fortunately, i got a very good opportunity to do something for them. Do something that i can do with my ability. My professor approved my proposal to make a “growing documentary” for Tohoku. I created the name Growing Documentary as the film will be growth together with the growing of the reconstruction of Tohoku after the disaster. Alhamdulillah.

Now, I am still on my first step. And thanks to Allah, I got a lot of helps from many people to do this documentary. If you wanted to know, most of the people on the credit – i’ve never met them, not even talked to them online. They’re volunteering themselves to the project. They’re from many different backgrounds, countries, educations even ages. So cool! Thank you all!

It’s a very big step for me as my film was shown on CineGrid Showcase on Tokyo International Film Festival 2011 last month in Tokyo – Japan. After that, the CineGrid Community seems interested to the idea and offer us to work together. I am so happy for that. Alhamdulillah.

Now, Let me show you the documentary. I hope you like it! 🙂

As this documentary will keep growing, it will need many “seeds” + “waters” + “oxygens” + “fertilizers” and so on.. So, if you interested to join me with this project, feel free to contact me. You can be anywhere, any time zone, any island, any country from any background or any thing.. and let’s figure out what can you do on this project 🙂

I hope this project will bring out more energy to Tohoku reconstruction, a learning source for people in the future and also motivate people to helping and loving each other (anywhere).. 🙂

peace..

Prince Akishino dan Ayam Hutan

Hari ini saya ikut Konfrensi Nikkei Sedunia di Tokyo, dan kali ini saya mendapat kesempatan untuk berbincang dengan Pangeran Akishino. Dan namanya saya, nggak afdhal kl nggak melakukan kebodohan seperti dalam percakapan berikut :

(Prince Akishino mendatangi barisan siswa-siswa NFSA, termasuk saya)
P.A.: ああ!フィリピン 。。パラグアイ。。え!インドネシアもいますね〜 (aa! Philipine, blablabla.. Paraguai.. E! Indonesia juga ada ya..)
Me: はい、インドネシアから来ました、アニサともします。よとしくおねがいたします。。 (Hello、annisa dari Indonesia.. nice to meet you..)
P.A.:blablablabalbalablablabalbalablablablablablablabla “Ayam hutan..していますか? (dalam bahasa jepang yg sangat sopan yang tak saya mengerti Beliau bertanya soal sesuatu yang belakangnya ada kata “ayam hutan”)
DAN JAWABAN SAYA ADALAH ::
Me: Ah! Ayam hutanて歌ですか。Ayam den lapeh?(hah,ayam hutan tu lagu? Ayam den lapeh?) <ーーーーーdan yang terfikir sebenernya adalah lagu “ayo mama” dalam lirik “Ayam hitam.. telurnya putih.. mencari makan dipinggir kali…” eaaaaaa!!!!!!!
Teman saya: ICHA, WRONG! He was asking you about animal and his PhD..

Dan begitulah, saya telah berhasil mempermalukan diri didepan seorang pangeran Jepang.. Oh no!!!!!
Tapi karena beliau orangnya baik, dan tiba2 sadar bahwa saya bahasa Jepangnya belum sampai level itu, akhirnya beliau bicaralah dengan bahasa Inggris dan bahasa Jepang yang lebih gampang. Kami pun bercakap2 soal Ayam Hitam yang berteman dengan Ayam Kampung yang ternyata adalah penelitian PhD beliau!!!! hohoho~

hooo~ i won’t forget this moment, EVER! And thanks to the Prince for the conversation.. seengganya sekarang saya tau apa itu ayam hutan! 😀

PS : OMG! Icha, malu-maluin pisan siah maneh! XP

para pejuang petarung cancer

Cancer itu seperti bom waktu.. dan lebih parahnya, belum ada gegana yang benar benar bisa menonaktifkan timer-nya.

Saya sangat takjub pada kisah-kisah para”pejuang” yang terus bersemangat “melawan” sesuatu yang terlalu lincah ini. Melawan artinya bukan hanya mondar mandir masuk rumah sakit minta oprasi atau transplantasi, atau minta di “sinar”, melawan bagi saya berarti mau berjuang untuk hidup normal, tanpa minta dikasihani, dan berbuat maksimal untuk dirinya, keluarganya dan lingkungannya.

Hari ini seorang designer, innovator, inventor kelas dunia, Mr. Steve Jobs akhirnya harus takluk dengan kekuatan cel ganas ini. Bukan menakut-nakuti, karena toh setiap insan di dunia ini nantinya pasti akan kembali kepadaNya. Ketika hari ini saya bangun pagi (yang kesiangan) lalu mendengar berita itu dan sentak saya menangis, saya tidak merasa diri saya berlebihan. Saya benar benar merasa sedih karena saya kehilangan role model lagi, seseorang “pejuang” yang begitu inspiratif dan pastinya banyak orang yang juga merasakan hal yang sama dengan saya.

Lahir dari keluarga yang memiliki bakat “cel itu” bukan hal yang mudah. Memang saat ini saya alhamdulillah dalam keadaan sehat, dan insyallah saya terus sehat. Tapi kita nggak pernah tau bagaimana takdir kita kedepannya. Saya berharap saya nggak akan pernah masuk dalam list daftar pejuang itu. Saya cukup perih walau hanya menjadi saksi kehidupan seorang pejuang – selama 6 tahun, yang akhirnya juga harus mengakui bahwa dirinya kalah dalam pertarungan itu.

Ketika awalnya seseorang ditakdirkan untuk menjadi pejuang, artinya dirinya harus siap maju ke pertempuran. Mereka harus siap untuk mengahadapi hal terburuk, dan pada saat inilah – mereka sangat butuh pasokan senjata dan perisai. Mereka membutuhkan dukungan, doa dan positivity dari lingkungannya. Ketika akhirnya mereka sudah bisa berdiri tegap, saat itu lah mereka siap bertarung. Kekuatan mental adalah hal yang paling penting untuk mereka miliki. Setidaknya itu yang saya saksikan dari Ayah saya. Saat dirinya sudah tau rasa sakitnya, yang ditakutkan bukan lagi sebagai mana dirinya akan “habis” di makan si sel jahat, tapi yang ditakutkan adalah bagaimana lingkungannya nanti setelah dia pergi. Itu yang memilukan. Saya tau saat itu beliau merasa sangat tertekan dengan keberadaan bom waktu di dalam tubuhnya, saya yakin begitu juga dengan para pejuang lainnya. Makanya saya sangat takjub dengan para pejuang yang melupakan rasa takutnya dan menggantinya dengan mengkontribusikan bagian dirinya yang lain untuk orang lainnya.

Semoga pertarungan Mr. Steve Jobs menjadi satu kisah yang bisa diambil positifnya. Untuk saya pribadi, sebagai orang yang hanya bisa mengenal dia dari produk dan videonya di youtube, saya sangat berimpresi dengan ke-humble-an dan something yang selalu out of the box. 🙂 Dan satu hal yang pentingnya luar biasa adalah,

ketika seseorang yang dalam keadaan “tidak sempurna” berusaha memberikan sesuatu yang melebihi kapasitasnya, kenapa kita yang masih bisa bernafas normal tidak bisa berkontribusi lebih lagi?

Kalau saat ini di SNS banyak yang memberi pendapat pro kontra mengenai pejuang yang satu ini, saya rasa itu wajar, karena no body is perfect dan nggak semua orang sempurna di mata orang lainnya. Semoga sih, setiap orang bisa melihat dari sisi positifnya dulu. Tapi gimanapun pejuang ini baru saja gugur. Selayaknya kita memberikan “respek” untuknya. 🙂

From deep inside my heart.. Mr.Steve Jobs,  thank you for your contributions. you’ll be missed! ♥

ps : I love you even more, Dad (RIP).. Thank you for being a good role model for me. i miss you.. ♥♥

 

 

ruma maida :: tentang cinta, perjuangan dan sejarah

Lama banget saya nggak mampir ke lapaknya kang Denny. Biasanya sebulan sekali saya pasti mampir kesana buat nonton film-film Indonesia. Tapi karena belakangan film yang mangkal disana nggak jauh-jauh dari yang melayang dan ngesot-ngesot, ato engga tante tante girang, jadi males juga nontonnya,, hehe.  Malem ini tadi, sambil nunggu sahur, saya iseng lagi mampir, ya barangkali kang Denny punya sesuatu yang menarik. Dan betul aja, ada sebuah film yang menarik hati saya. Selain karena sinopsisnya, tapi juga karena yang main orang-orang yang saya kagumin, Wulan Guritno dan Atiqah Hasiholan. Saya tau mereka-mereka ini nggak main film sembarangan. Judulnya Ruma Maida. Sinopsisnya bisa dilihat di webnya kang Denny atau di web filmnya.

Film ini secara general bagus. Ceritanya juga menarik. Gabungin kisah reformasi 1998, Jaman belanda, Jaman Jepang, pasca Reformasi, masalah kemiskinan dan kesenjangan sosial. Dialognya saya suka sekali. Apalagi waktu Sakera (Tokoh laki-laki utama) dan Maida debat soal masalah sosial. Ringan, tapi dapet! nggak ringan juga sih, berbobot tapi nggak keberatan. Sebenernya bertanya-tanya sih, ini kisah nyata apa fiksi ya? Apa segitunya ya? atau kombinasi? Jadi inget banget ambisi seorang sahabat saya, Odiq, yang pingin banget bikin Fiksi – History kisah cinta 1920 kampus Ganesha. Saya juga pernah mikir untuk bikin kisah fiksi history soal tentara Jepang yang memutuskan buat menetap di Indonesia. Tapi kayaknya dasar ilmu dan observasi data nya blm bisa nyampe taraf bikin cerita sejarah.. heheheu..

Balik ke ruma maida. Saya kagum sama sineas yang berani untuk ambil langkah bikin film begini. Ngangkat sejarah, ngangkat nilai sosial ada juga love storynya. Kritis dan harusnya sih bisa bikin penontonnya bisa memiliki kesadaran sosial. Tapi sesuka-sukanya saya dengan film ini, saya juga punya beberapa kritikan. Film bagus, bukan berarti luput dari kitisisasi ya kan? Mohon maaf untuk sineas dan pihak yang bersangkutan. Anggaplah saya orang yang awam, tapi ingin memberi pendapat sedikiiit aja. Semoga bisa jadi kritik membangun kedepannya.

Pertama soal Jalan cerita. Asik banget, ceritanya loncat kesana kemari. Alurnya maju mundur, kemunduran, kemajuan. Keren banget bisa mikir begini. Sayangnya adegan-adegan itu kurang detil. Make up dan properti misalnya. Wulan Guritno yang memerankan Berta, tahun 1943 dan 1920 make up dan kostumnya sama. Sama juga dengan pemeran bung karno, tampak sama persis. Kalau di filmnya nggak ada keterangan tahun, pasti yang nonton bingung. Masalahnya tokoh pembandingnya adalah Ishak pahing yang mungkin berumur 7 tahun pada tahun 1920 dan beranjak dewasa jadi mas mas ganteng sekitar 27 tahun pada tahun 194o-an. Ya masa iya orang disekitarnya nggak ikutan Aging?

Kedua soal dialog dan gestur. Di film ini banyak aktor bagus, tapi minim bicara, atau bicara dan gesture-nya kurang menegaskan karakter yang dimainkan. Sayang banget! Sebenernya saya sih udah puas dengan dialog Sakera – Maida, atau Bung karno, tapi sayang bgt karakter yang lainnya kurang dimainkan padahal ekspektasi saya tinggi waktu lihat nama Wulan Guritno main disitu. Terus lagi, Pak Kolonel Maruyama suka ber-gestur nggak jelas. Atau karena skrip nya ya? Jujur saya bingung dengan karakter dia. Jadi dia itu orangnya gimana ya? Jahat? Baik? Kayaknya dia punya karakter kayak Profesor Snape di Harry Potter. tapi kurang kena euy. Maaf ya.. Apalagi soal dialog pak Maruyama ini waktu mukulin Ishak Pahing.. hehehe~ kl yang ngerti bahasa Jepang, daripada iba – pasti malah jadi ketawa. Perannya Davina juga tanggung, dikiiit lagi, mungkin ditambah dialog yang kontras, agak sinis mungkin?? Dan lainnya yang juga tanggung. Istrinya Ishak Pahing juga bikin bingung penokohannya. Bung Hatta pun nggak seperti sedang berdebat dengan pak Karno, karena gestur tak sampai dialogpun tak ada.

Ketiga soal cerita. Ih, beneran deh, saya admire bgt ceritanya. Hanya saya ada yang kurang ngerti. (dengan nggak urut) Waktu Ishak Pahing di ambil tentara Jepang, pak Karno kan ada di tempat kejadian. Terus dia kemana? emang rumah itu nggak dijaga ajudan? Dan abis Ishak Pahik di ambil Jepang, terus siapa yang dobrak masuk rumah, perkosa dan membunuh keluarganya Ishak Pahing? Jepang kah? lebih keliatan kayak orang sipil, dan lagi kan tadinya ada pak Karno disitu?! kok?? Hm.. Kalau diperkosa pun, nggak seperti diperkosa. Dibunuh pun nggak seperti dibunuh.. (???)

Gw suka banget adegan Bunker. Dari pas Sakera – Maida cerita tentang kisah di tembok, sampai mereka nemu dokumen di dalem bunker. Propertinya oke! Adegan lainnya yang bikin bingung adalah, sebenernya lebih ke alur cerita, entah saya yang nggak teliti atau bingung beneran, tapi mana yang lebih dulu Ishak Pahing minta biola pas lihat WR. Supratman di Sumpah Pemuda, atau Ishak Pahing udah punya biola pas dikenalin pertama kali ke Bung Karno dan disuruh main bareng WR. Supratman? ini ambigu apa bloopers ya? atau saya ada yang kelewat? mohon kalau ada yang nonton saya diberi tau, siapa tau saya salah.

Empat soal sosial. hm.. It’s just a question..  Yang ini, mohon maaaaf sekali, sama sekali nggak ada maksud membawa SARA. semata-mata hanya pertanyaan dan sedikit kritikan demi kemajuan bersama. Soal pernikahan beda agama di Indonesia. Hm.. bisa begitu ya? Adegan kerusuhannya, wanita tionghoa-nya malah nggak kelihatan ya? yang diculik-culik itu agak nge-blend etnisnya. Tapi untungnya sih diperjelas dengan dialog di adegan selanjutnya. Kalau tidak, saya mungkin juga agak bingung.

In General, sekali lagi saya nyatakan salut untuk sineasnya. Saya bangga sekali. Propertinya juga oke, dengan Handphone-handphone ganjelan pintu, dengan adegan kerusuhan 1998-nya yang keren banget; Asap hitam, orang panik, anak nangis, motor dibakar. Seru banget! kebayang deh pas Shooting kayak apa. Dan yang keren, Talent-talentnya nggak kaku. Jadi penasaran berapa kali take ya? makin sedikit makin keren deh.. salut..! oh iya, mbah-mbah keroncong kemerdekaan juga sukses bikin saya jatuh cinta dengan lagu “dibawah sinar bulan purnama”. hehehe~

Kontras peran yang dimainkan tokoh utamanya keren banget! Terutama saya suka transformasi visual Maida dari seorang perempuan kikuk idealis yang sukses banget dimainkan Atiqah Hasiholan, jadi sarjana, lalu menikah.

Ini hanya mungkin, bukan berarti benar, bahkan mungkin smua yang saya bilang tadi hanya perasaan saya. Sekedar uneg uneg dari seorang pengagum film ini, sepertinya film ini kejar tayang, jadi detail detailnya agak kurang di perhatikan. Atau mungkin karena terlalu banyak aspek yang ingin ditampilkan ya?

Ya betul nggak ada yang sempurna di dunia ini, tapi ya semoga menjadi pelajaran bagi siapapun kedepannya, termasuk saya. Jujur, kalau bisa dan kalau ada yang berminat,  saya mau sekali ikut ambil bagian kalau ada penggarapan film seperti ini lagi. Pasti bangga sekali kalau saya bisa ikut partisipasi.

Bravo perfilman Indonesia, terutama bagi para sineas yang masih memiliki idealisme untuk membangun bangsa.

Salut!

love from Indonesia to Japan

I am so happy..

I really never realized it before..

My video “tsuru” been replied with a video from Japan “To Indonesia”. And tonight, i answer their video with “circle”..

Please check out the videos!

“Tsuru”

 

“To Indonesia”

 

“Circle”

kisah bengawan solo di ishinomaki

mata airmu dari solo,

terkurung gunung seribu..

air mengalir sampai jauh,

akhirnya ke laut..

Tanggal 3, 4, 5 Juni kemarin, kami, perwakilan pemuda ASEAN dikirim ke Sendai untuk mengadakan sebuah event bernama “ASEAN YOUTH CARAVAN” yang di sponsori oleh ASEAN dan Nippon Foundation dan bekerja sama dengan Gakuvo. Ini adalah bagian dari program ROAD Project milik Nippon Foundation dalam merehabilitasi Sendai dari kerusakan (baik fisik dan mental) yang diakibatkan oleh gempa dan tsunami, 11 Maret lalu. Alhamdulillah saya bisa ikut ambil bagian didalamnya, bersama orang-orang hebat lainnya yang mau menyediakan waktunya untuk bervolunteer tanpa takut akan segala macam resiko yang mungkin akan dihadapi.

Dua hari ini saya terus-terus memutar rekaman suara latihan lagu bengawan solo, dan lagu-lagu lain yang dibawakan di Ishinomaki. Sayang sekali hanya ada sebagian. Mendengarkan vocal mas Fadly dan Derby.. Suara gitar Yoseph dan Dika, suara gitar bass mas Rindra.. Sedikit diselingi suara lagu tari Bali-nya kiki juga.

Tulisan kali ini agak panjang, jadi saya beri sekat-sekat, supaya mudah membacanya. Kumpulan kisah Bengawan Solo di Ishinomaki..

.

MALAM LATIHAN

Malam itu, 3 Juni 2011, Sekitar tengah malam, jadi bisa dibilang juga tanggal 4 kali ya. Setelah perjalanan panjang dari Tokyo ke Sendai, setelah terenyuh menyaksikan kota Natori, bagi saya malam itu sungguh merupakan malam refreshing. Mengembalikan semua mood agar kembali fit untuk misi besok. Malam itu penuh canda, malam yang aneh! heheu.. Kita semua ketawa-ketawa saling bercanda, sampai akhirnya sekitar pukul 1 pagi, terjadi gempa yang berpusat di Iwaki, Fukushima. 5,6 skala. Well, untuk saya dan Dika yang saat itu berada di lantai 19 bersama rombongan yang lain, hal itu sudah biasa. Lumayan lama dan mengagetkan. Teman-teman Indonesia yang lain sampai berlarian keluar kamar. Kasihan, sedih jadinya, tapi lucu juga.. :p hehe~

Saya kembali ke kamar sekitar pukul 2 pagi. Saya sekamar dengan Kiki dan Amy, dari Malaysia di lantai 8. Semua sudah lelap tidur. Saya memandangi kota, berharap ini itu untuk Ishinomaki. Saya tidak punya bayangan sama sekali soal misi besok. Saya sangat antusias untuk bertemu para penduduk setempat.

.

KOTA BERNAMA ISHINOMAKI

*saya masih sambil mendengarkan si rekaman, nostalgia*

Pagi hari, bangun pagi dan membantu Kiki untuk menggunakan kostum tari-nya. Nggak sarapan. Ternyata ada roti. Alhamdulillah, orang baik disayang Allah :p

Ngaret sampai tempat tujuan, but no problem, sepertinya, setidaknya yang terlihat.

Tim langsung dibagi menjadi 3. Mud diggers, Kitchen dan Performance. Saya ada di Performance. Inginnya ikut Mud Diggers, tapi waktunya nggak mungkin terkejar untuk perform.  Tapi akhirnya dapat kesempatan untuk berinteraksi dengan penduduk Ishinomaki, ketika saya ikut tim yang menyebar undangan ke event ASEAN di situ. Nggak banyak yang bisa diobrolin waktu menyebar undangan sih sebenarnya, tapi lumayan, melihat mereka antusias dengan acara ini membuat saya lega. Waktu menyebar undangan itu, saya sempat berjalan dengan Dika, mas Rindra, Yoseph, mbak Ken, mas Indra dan Derby. Kiki dan beberapa teman lain terpisah dalam tim yang satunya. Sebenarnya dalam perjalanan kita sempat tertawa-tawa sambil berlatih untuk bisa bicara dengan penduduk yang kita ketuk pintu rumahnya, tapi setiap kali kita menjumpai rumah yang tidak lagi berpenghuni, tawa kami berubah menjadi muram.

Sebuah rumah kami ketuk. Muncul seorang wanita kira-kira usianya lebih dari 60 tahun, saya rasa. Rumahnya terletak di pinggir sungai. Saya yakin waktu tsunami kemarin, ia juga terkena air bah-nya, namun kini rumahnya sudah terlihat bersih dan beliau juga sudah tinggal di rumah itu. Kami mengundangnya ke acara. Ia tersenyum dan dengan ceria berkata bahwa ia akan datang. Senang sekali rasanya, kami pun sambil tertawa-tawa bercanda dengan beliau. Waktu kami pamit dan bilang mau melanjutkan mengirim undangan ke rumah rumah sekitar situ, Ia berkata bahwa ia satu-satunya keluarga yang kembali ke blok itu. Kami kelu, tidak ingin melanjutkan pertanyaan. Tapi kami juga penasaran, kemana kira-kira pemilik rumah rumah itu. 😦

Berkeliling cukup lama, sampai sempat salah masuk ke area yang dilarang pula. Tapi sangat menarik, saya pribadi mendapat 2 impresi. sedih dan lega. Sedih karena ternyata banyak sekali rumah yang penghuninya tidak kembali kerumah, atau semoga saja belum, dan akan kembali suatu saat nanti. Lega karena para penduduk yang sudah kembali, sudah bisa melakukan kegiatan secara (relatif) normal di rumahnya masing-masing. Saya tidak tahu persis bagaimana, tapi yang jelas mereka mau mengusahakan untuk mengembalikan kehidupan mereka seperti sedia kala, walau dengan usaha sendiri.

Acara ASEAN CARAVAN sendiri sudah mulai dibuka dan mulai membagi-bagikan makanan pada pukul 11. Antrian dari para penduduk lumayan panjang. mereka antusias. Alhamdulillah. Karena yang menjadi panitia inti acara adalah thailand, maka mereka menyediakan thai food. Menurut panitia inti, mereka menyediakan makanan untuk sekitar 400 orang. Selain itu juga dibagikan berbagai sandang dan pangan untuk para penduduk Ishinomaki. Dari yang datang, dan mereka yang saya berhasil datangi rumahnya, saya mendapat kesimpulan, bahwa jumlah orang lanjut usia di daerah ini sangat sangat banyak. Ya Allah.. Terharu rasanya. Sedih sih.. Saya ingin ada disana membantu mereka lebih.. 😦 Saya mendapat impresi yang sama dari teman-teman volunteer yang lain. Berada disana, membantu merawat para oma opa ini pasti sangat berguna. Andai saya punya banyak waktu.

Pada acara siang, teman-teman menampilkan berbagai adat dari negara masing-masing. Dari Indonesia ditampilkan tari Legong oleh Kiki, dan beberapa lagu dari saya + Dika, Ring of fire dan Derby. Alhamdulillah para penduduk senang sekali dengan hiburan ini. Saya pribadi, walau suara saya nggak sehebat para “advance”, saya bangga membawakan 3 buah lagu yang menurut saya pas sekali pilihannya.

1. Bengawan solo, dan ternyata Mr. Surin SekJen ASEAN suka sekali dengan lagu ini, sampai direquest berulang-ulang, tapi maaf ya pak, tidak ada waktunya.

2. Sukiyaki-song, karena ternyata audiencenya mereka yang hidup pada waktu lagu ini tenar, maka mereka bisa ikut bernyanyi bersama, dan rupanya suka sekali.

3. Kokoro no Tomo, Pilihannya mas Fadly. Mohon maaf ya mas, suara saya nggak bisa seimbang dengan suara mas Fadly yang luar biasa keren.

.

BUNDAKU PERAWAT 

Disela acara, Seorang “bunda” muncul dengan harmonika-nya. Tiba-tiba ia membawakan sebuah lagu tadisional Jepang yang saya lupa judulnya. Dia bilang, dia mainkan sebagai ucapan terima kasih kepada para volunteer yang hadir dan membantu (dalam bentuk apapun). Ia terharu, dan permainannya ditujukan pada kami agar kami juga bisa terhibur – karena sudah datang jauh-jauh ke Ishinomaki. Sato san namanya. Bunda adalah seorang perawat. Saya meminta izin padanya untuk memanggilnya dengan panggilan “okaasan” (bunda) dan sambil memegang tangan saya, dia mengangguk setuju. Ia sangat suka ketika saya membawakan “sukiyaki song”. Dia berkata bahwa saya harus kembali suatu saat untuk menyanyi bersamanya.

Bunda sempat bercerita tentang bagaimana akhirnya ia bisa selamat, tentang ia yang sedang berada di jalan ketika gempa terjadi, dan kaget setengah mati ketika ternyata ada air bah yang mengejarnya. Ia berlari bersama beberapa orang, dan terselamatkan ketika ada sebuah bis yang mengambil mereka dan membawanya pergi ke bukit. Alhamdulillah. Ia lalu sempat tinggal di penampungan selama 2 minggu bersama penduduk yang lain. “Setiap hari makannya hanya pisang dan minum air botol yang harus di share. Hanya ada itu saja” katanya dengan senyumnya yang teduh. Saya teringat, kisah ketika masih volunteer di crisis center KBRI, diceritakan bahwa Ishinomaki memang lumpuh total selama sekitar 2 minggu. walau ada beras, sulit untuk masak, tidak ada listrik atau gas. Air bersih pun sulit karena rembesan sisa air bah. Alhamdulillah para survivors ini sudah kembali ke rumah masing-masing jadi sudah bisa hidup dengan lebih layak. Tapi bagi mereka yang kehilangan rumah, atau yang rumahnya masih rusak dan tidak layak, mereka masih tinggal di penampungan. Sedih juga. Sebenarnya pemerintah Jepang sudah dengan maksimal berusaha memenuhi kebutuhan mereka, tapi apa daya, ini bencana nasional yang mengakibatkan kerugian sangat besar. Pemulihan pastinya membutuhkan waktu yang sangat lama.

Kembali kepada bunda,  Alhamdulillah saat ini beliau sudah bisa bekerja kembali dan Alhamdulillah dalam keadaan sehat.

Ketika saatnya pulang, bunda mengantar kami hingga bis kami berangkat. Momen yang sangat memilukan. Kami melambaikan tangan pada semua orang yang berada bersama bunda mengantar kami pulang. Rasanya tidak tega meninggalkan mereka di sana. Tapi bagaimana lagi, kami tidak punya power apapun atas itu, terutama karena bagi mereka itu adalah “rumah” mereka, rumah yang akan segera mereka bangun lagi. Saya sempat memeluk bunda mengucapkan perpisahan, bunda membisikkan pada saya supaya saya tidak lupa padanya. Ia memberikan alamat pada saya, dan berharap saya akan mengirimkan surat padanya suatu hari.

oh bunda~

.

KAMI ASEAN

Kembali dari Ishinomaki menuju Sendai, dengan perasaan campur aduk. Lelah, tidak puas, sedih, senang, apapun itu – rasanya sudah nggak bisa lagi didefinisikan. Bukan hanya saya, tapi semuanya. Didalam bis sebenarnya masih ada canda, tapi sebagian besar memilih untuk diam atau tidur karena benar benar kelelahan.  Bukan sok tahu, tapi setiap orang saya yakin masih menyimpan perasaan “tanggung”.

Ada yang ajaib di mata saya sebenarnya selama program ini. Kami, volunteer, datang dari 10 negara yang berbeda. Jumlah kami 2 bis besar, dengan wujud fisik kami yang mirip. Kami eksotis. Kami para penduduk ekuator di daerah yang berdekatan, tapi anehnya kami tidak bisa mengerti bahasa masing-masing. hehe.. Misalnya mereka yang berada di Latin Amerika, semua berbahasa Spanyol, walau beda jenis, namun masih bisa paham satu sama lain. Sedangkan kami, sama sekali berbeda. Ada yang 1 rumpun, misalnya Bahasa Indonesia, Melayu dan Brunei, tapi yakin ketika bicara, sama sekali berbeda makna. Ini sungguh-sungguh menarik bagi saya. Kami datang untuk sebuah misi untuk Tohoku. Kami bersama selama 3 hari, tapi tidak berinteraksi banyak karena banyak pula yang harus kami kerjakan dalam 3 hari itu. Sudah lewat 2 hari sekarang, dan entah bagaimana ceritanya tapi kami merindukan satu sama lain. Beberapa bisa dihubungi via email atau Facebook, jadi untuk saya pribadi, baru kali ini saya bicara banyak dengan beberapa diantara mereka. Seru sekali!

Terima kasih ya semuanya. Andai kalian bisa baca ini.

.

Tulisan ini saya dedikasikan juga untuk  semua Volunteer di seluruh dunia. Semua orang yang punya kemauan untuk membantu mereka yang membutuhkan. Semua volunteer yang peduli soal masalah Sendai, Fukushima, dan semua permasalahan global yang semoga lekas bisa selesai.

Saya menerima beberapa private message, terima kasih.

Alhamdulillah saya bisa berkesempatan untuk bekerja sama dengan orang-orang hebat. Orang-orang yang juga beruntung bisa ikut dalam program ini. Mereka yang punya kemauan untuk berada disini untuk membantu juga. Semua Allah yang mengatur. Semoga berkah bagi kita semua yang terlibat.