new friend called tumblr

belakangan gw punya mainan baru, bukan melupakan dunia yg ini.. hanya karena di iphone ada aplikasinya, jadi lebih gampang kl pengen update2 gitu.. namanya tumblr. my another world..

layoutnya simple, seru aja dipake. emang sih, jadinya kayak kebanyakan mainan gitu.. blog, facebook, plurk, twitter.. well, sebenernya sedang mencoba coba aja – sekalian belajar media mana yang paling enak dipake. media mana yang secara design lebih mudah dimengerti, interface yang menarik, dll.. wajar dong? secara gw skolah di skolah media, mesti tau dan menilik si media media ini biar nggak ketinggalan tren media. but dun worry, temen cerita panjang lebar diantara media-media itu tetep this blog sepertinya.. 🙂

thank you buat temen-temen yang ikut baca blog ini, temen-temen yang ikut ngeramein blog ini, yang juga ikut sampe ngesearch blog ini di search engine, yang suka kasih ide via email, atau menkomen di postingannya.. thank you all!!!

kisah si bubur ayam

bubur ayam jalaprang

 

Gw merindu bubur ayam kampung made in Bandung yang dijual pake gerobak dorong sama emang-emang dipagi hari yang indah ketika tentu saja gw belum bangun. Suara piring di pukulin pake sendok pasti jadi alarm mujarab buat gw untuk bangkit dari tidur tanpa gosok gigi dan mandi. Nggak cuma gw kayaknya, adik-adik gw bahkan sepupu gw si pepew pun, kita smua punya reaksi yang sama : buka mata lalu teriang “MAAAANG!” dan lari turun tangga ke dapur ambil piring dan lari kedepan nyamperin si emang.

Suara si emang yang sangat khas pun teriyang-iyang euy “pagi neng, mau brapa” nggak tanggung gw bilang “3000 mang, dijadiin 2 piring yak” (biar banyak ceritanya)

Si emang pun beraksi.

‘PLOK!’ si bubur di lempar si emang via centong kedalem piring. Diberi bumbu2 kayak kaldu, merica dan kecap. Ayam yang entah dari mana pun lalu disuir2 didalemnya.

Mang bubur pun lalu bertanya “pake seledri, kadang, bawang goreng nggak neng?”

“bawang goreng aja mang!” Si emang menaburkan bawang goreng dan potongan cakue di atas bubur dengan gayanya. “kerupuknya yang banyak ya mang!” kata si gw sambil mupeng mandangin kerupuk2 warna warni yang mungkin dibuat pake pewarna buatan. Mang bubur lalu menambarkan banyak kecap diatas kerupuk itu bak mahkota, nggak lupa sambel khas bubur ayam kampung pun ikut ditambahkannya di sisi piring. Dia tau gw suka, walo kadang sehabis makan bikin perut gw berdebar debar.. 😀

makasih mas/mbak pemilik asli foto ini, maaf saya pake, di sini ndak ada bubur ayam.. terima kasih

 

“nih neng, bubur ayam siaap!” kata si emang dengan ceriyanya.

OOh bubur ayam…. gw merindu!

 

 



perut berkupu-kupu..

Perut berkupu-kupu.. bukan tattoo,  siapa bilang juga jatuh cinta…

Gw mau melanjutkan kalimatnya dengan :

“perut berkupu-kupu, mata berkunang-kunang..” hehehe… dehidrasi akibat terlalu banyak spicy food dude.. 😀

yah itu yang terjadi 3 hari ini, mondar mandir kayak strikaan.. gila kan??!

But anyway, pagi ini gw membulatkan niat untuk melanjutkan hidup. setelah nggak bisa makan enak, hari ini tekat gw adalah berjuang supaya perut gw bisa keisi lagi.. hehe.. Dengan semangat gw jalan ke dapur, dan buka kulkas.. jreng jreeeeeng… KOSONG!! “iyalaaaah, lo kan blum blanja apa2 sejak tuh kulkas dateng, lenchi!” ahirnya gw langsung mikir putar otak, kira2 si kulkas bakal diisi apaan ya?? 10 menitan gw cuman mandangin si kulkas kira2 diisi apaan.

Setelah sekian lama ahirnya minta wejangan juga ke internet.

Wetss, Mas Angga (sepupu gw) baru upload masakan mutakhirnya (risoto). Tampak enak! Yang jadi masalah, gw kagak tau cara masaknya gimana.. liat di inet juga nggak paham gw! hm… ahirnya minta saran sama kang mas Amri, dia bilang “gimana kalo masak sop ama tempe..” ide baguus! tapi dapet tempe dari mana? Dia ganggu lagi “ikan asin aja, enak” hyaaaa…! dia ngelawak… si Neng litha sama aja jawabannya “sambel enak deh neng!” huft! cabe kan susah disini.. mu beli terasi juga mesti ke toko Indonesia dulu.. Tapi ide si kang mas soal sop boleh juga.. kalo kata ibunda, sop itu gampang bikinnya. tapi seumur2 gw belum pernah bikin makanan bernama sop. Mari kita coba!

Buka google, ketik ketik “RESEP SOP” hyaaaa, yang keluar ajaib2 gitu bahannya, pake sereh segala, jahe, lengkuas.. cari dimanaa… apa diurungin aja niat masaknya dan kembali ke yoshinoya (warung makan pinggir jalan yang kalo di Jakarta jadi resto di dalem Mall mewah).. hmph! nggak boleh nyerah ah! dan TADAAAA.. dapet gw situs ajaib! resep didalemnya gampang2.. yeyeyeyeee…. ternyata sop itu cuma terdiri dari kaldu, garem ma merica doang.. heheu.. kenapa nggak dari dulu coba!

Abis catet mencatet, berangkatlah gw belanja. Buru-buru, pengen cepet pulang dan aplikasi.. hayah!

Nyampe rumah, abis semua bahan dikupasin, dipotong2. Gw bingung deh mulai dari mana. Gw nggak nyatet gimana cara masaknya cuy! Cari lagi si website sop for dummies itu, tapi nggak ketemu, nama sop-nya apaan yak.. waduuw!.. Akhirnya  bisalabim, bodo ah! Dengan perut yang berkupu-kupu, kali ini dengan jantung berdegup-degup (iyalah, kl diem mati gw)..gw pun mengarang indah.. pokoknya kan intinya semua bahan mesti nyemplung.. hehehe!

dan…

Jadi deeeeh…

Rasanya sih dah mirip sop.. heheheu! Senang!

Ahirnya dengan perut gw yang berkupu-kupu lagi dan pipi bersemu-semu, ahirnya gw makan deh nih ‘sop campur’ ala gw sambil nonton bang joni dep di tipi… hihiy!