ruma maida :: tentang cinta, perjuangan dan sejarah

Lama banget saya nggak mampir ke lapaknya kang Denny. Biasanya sebulan sekali saya pasti mampir kesana buat nonton film-film Indonesia. Tapi karena belakangan film yang mangkal disana nggak jauh-jauh dari yang melayang dan ngesot-ngesot, ato engga tante tante girang, jadi males juga nontonnya,, hehe.  Malem ini tadi, sambil nunggu sahur, saya iseng lagi mampir, ya barangkali kang Denny punya sesuatu yang menarik. Dan betul aja, ada sebuah film yang menarik hati saya. Selain karena sinopsisnya, tapi juga karena yang main orang-orang yang saya kagumin, Wulan Guritno dan Atiqah Hasiholan. Saya tau mereka-mereka ini nggak main film sembarangan. Judulnya Ruma Maida. Sinopsisnya bisa dilihat di webnya kang Denny atau di web filmnya.

Film ini secara general bagus. Ceritanya juga menarik. Gabungin kisah reformasi 1998, Jaman belanda, Jaman Jepang, pasca Reformasi, masalah kemiskinan dan kesenjangan sosial. Dialognya saya suka sekali. Apalagi waktu Sakera (Tokoh laki-laki utama) dan Maida debat soal masalah sosial. Ringan, tapi dapet! nggak ringan juga sih, berbobot tapi nggak keberatan. Sebenernya bertanya-tanya sih, ini kisah nyata apa fiksi ya? Apa segitunya ya? atau kombinasi? Jadi inget banget ambisi seorang sahabat saya, Odiq, yang pingin banget bikin Fiksi – History kisah cinta 1920 kampus Ganesha. Saya juga pernah mikir untuk bikin kisah fiksi history soal tentara Jepang yang memutuskan buat menetap di Indonesia. Tapi kayaknya dasar ilmu dan observasi data nya blm bisa nyampe taraf bikin cerita sejarah.. heheheu..

Balik ke ruma maida. Saya kagum sama sineas yang berani untuk ambil langkah bikin film begini. Ngangkat sejarah, ngangkat nilai sosial ada juga love storynya. Kritis dan harusnya sih bisa bikin penontonnya bisa memiliki kesadaran sosial. Tapi sesuka-sukanya saya dengan film ini, saya juga punya beberapa kritikan. Film bagus, bukan berarti luput dari kitisisasi ya kan? Mohon maaf untuk sineas dan pihak yang bersangkutan. Anggaplah saya orang yang awam, tapi ingin memberi pendapat sedikiiit aja. Semoga bisa jadi kritik membangun kedepannya.

Pertama soal Jalan cerita. Asik banget, ceritanya loncat kesana kemari. Alurnya maju mundur, kemunduran, kemajuan. Keren banget bisa mikir begini. Sayangnya adegan-adegan itu kurang detil. Make up dan properti misalnya. Wulan Guritno yang memerankan Berta, tahun 1943 dan 1920 make up dan kostumnya sama. Sama juga dengan pemeran bung karno, tampak sama persis. Kalau di filmnya nggak ada keterangan tahun, pasti yang nonton bingung. Masalahnya tokoh pembandingnya adalah Ishak pahing yang mungkin berumur 7 tahun pada tahun 1920 dan beranjak dewasa jadi mas mas ganteng sekitar 27 tahun pada tahun 194o-an. Ya masa iya orang disekitarnya nggak ikutan Aging?

Kedua soal dialog dan gestur. Di film ini banyak aktor bagus, tapi minim bicara, atau bicara dan gesture-nya kurang menegaskan karakter yang dimainkan. Sayang banget! Sebenernya saya sih udah puas dengan dialog Sakera – Maida, atau Bung karno, tapi sayang bgt karakter yang lainnya kurang dimainkan padahal ekspektasi saya tinggi waktu lihat nama Wulan Guritno main disitu. Terus lagi, Pak Kolonel Maruyama suka ber-gestur nggak jelas. Atau karena skrip nya ya? Jujur saya bingung dengan karakter dia. Jadi dia itu orangnya gimana ya? Jahat? Baik? Kayaknya dia punya karakter kayak Profesor Snape di Harry Potter. tapi kurang kena euy. Maaf ya.. Apalagi soal dialog pak Maruyama ini waktu mukulin Ishak Pahing.. hehehe~ kl yang ngerti bahasa Jepang, daripada iba – pasti malah jadi ketawa. Perannya Davina juga tanggung, dikiiit lagi, mungkin ditambah dialog yang kontras, agak sinis mungkin?? Dan lainnya yang juga tanggung. Istrinya Ishak Pahing juga bikin bingung penokohannya. Bung Hatta pun nggak seperti sedang berdebat dengan pak Karno, karena gestur tak sampai dialogpun tak ada.

Ketiga soal cerita. Ih, beneran deh, saya admire bgt ceritanya. Hanya saya ada yang kurang ngerti. (dengan nggak urut) Waktu Ishak Pahing di ambil tentara Jepang, pak Karno kan ada di tempat kejadian. Terus dia kemana? emang rumah itu nggak dijaga ajudan? Dan abis Ishak Pahik di ambil Jepang, terus siapa yang dobrak masuk rumah, perkosa dan membunuh keluarganya Ishak Pahing? Jepang kah? lebih keliatan kayak orang sipil, dan lagi kan tadinya ada pak Karno disitu?! kok?? Hm.. Kalau diperkosa pun, nggak seperti diperkosa. Dibunuh pun nggak seperti dibunuh.. (???)

Gw suka banget adegan Bunker. Dari pas Sakera – Maida cerita tentang kisah di tembok, sampai mereka nemu dokumen di dalem bunker. Propertinya oke! Adegan lainnya yang bikin bingung adalah, sebenernya lebih ke alur cerita, entah saya yang nggak teliti atau bingung beneran, tapi mana yang lebih dulu Ishak Pahing minta biola pas lihat WR. Supratman di Sumpah Pemuda, atau Ishak Pahing udah punya biola pas dikenalin pertama kali ke Bung Karno dan disuruh main bareng WR. Supratman? ini ambigu apa bloopers ya? atau saya ada yang kelewat? mohon kalau ada yang nonton saya diberi tau, siapa tau saya salah.

Empat soal sosial. hm.. It’s just a question..  Yang ini, mohon maaaaf sekali, sama sekali nggak ada maksud membawa SARA. semata-mata hanya pertanyaan dan sedikit kritikan demi kemajuan bersama. Soal pernikahan beda agama di Indonesia. Hm.. bisa begitu ya? Adegan kerusuhannya, wanita tionghoa-nya malah nggak kelihatan ya? yang diculik-culik itu agak nge-blend etnisnya. Tapi untungnya sih diperjelas dengan dialog di adegan selanjutnya. Kalau tidak, saya mungkin juga agak bingung.

In General, sekali lagi saya nyatakan salut untuk sineasnya. Saya bangga sekali. Propertinya juga oke, dengan Handphone-handphone ganjelan pintu, dengan adegan kerusuhan 1998-nya yang keren banget; Asap hitam, orang panik, anak nangis, motor dibakar. Seru banget! kebayang deh pas Shooting kayak apa. Dan yang keren, Talent-talentnya nggak kaku. Jadi penasaran berapa kali take ya? makin sedikit makin keren deh.. salut..! oh iya, mbah-mbah keroncong kemerdekaan juga sukses bikin saya jatuh cinta dengan lagu “dibawah sinar bulan purnama”. hehehe~

Kontras peran yang dimainkan tokoh utamanya keren banget! Terutama saya suka transformasi visual Maida dari seorang perempuan kikuk idealis yang sukses banget dimainkan Atiqah Hasiholan, jadi sarjana, lalu menikah.

Ini hanya mungkin, bukan berarti benar, bahkan mungkin smua yang saya bilang tadi hanya perasaan saya. Sekedar uneg uneg dari seorang pengagum film ini, sepertinya film ini kejar tayang, jadi detail detailnya agak kurang di perhatikan. Atau mungkin karena terlalu banyak aspek yang ingin ditampilkan ya?

Ya betul nggak ada yang sempurna di dunia ini, tapi ya semoga menjadi pelajaran bagi siapapun kedepannya, termasuk saya. Jujur, kalau bisa dan kalau ada yang berminat,  saya mau sekali ikut ambil bagian kalau ada penggarapan film seperti ini lagi. Pasti bangga sekali kalau saya bisa ikut partisipasi.

Bravo perfilman Indonesia, terutama bagi para sineas yang masih memiliki idealisme untuk membangun bangsa.

Salut!

Advertisements