Nicest Taxi Driver I’ve ever met in Indonesia

Hari Kamis, si hari ini sebenernya agak dimulai dengan ke BT an yang disebabkan oleh *piiiiiiiip (bukan itu fokusnya). Jam 12 an lebih, ngedadak si langit berubah mendung, tapi si saya mesti cepet2 berangkat ke percetakan di benhil –> ke plasa indonesia ketemu bos Jaya buat ngambil paspor –> ke benhil lagi ambil cetakan –> belanja kertas –> pulang ke kantor tebet.

Nggak mungkin dan nggak juga bisa saya terbang.. kalau mesti naik bis, saya bingung ngejar jadwal saya yang jam 3 mesti nyampe thamrin.. kalau naik ojeg, bisa basah semua tas saya yang notabene ada 4, dan g mungkin kena hujan krn isinya dokumen..

Akhirnya naiklah taxi express DE 0801 dari pom pertamina kemang raya, sekitar stgh 1 mgkn ya.. Dari awal drivernya friendly.. awalnya saya pikir terlalu friendly buat mood saya yang super ancur. kita muter ampera, nyelip jeruk purut, naik flyover dannnn kejebak macet gara2 ujan. kilat sambar2, beta tatut…

Diperjalanan yang macet, driver ini udah wanti2 saya siapa tau saya orang sibuk, batre HP saya abis, saya bisa pinjem charger batre dia. hehehe~ canggih!

Sudirman, macet.. udah biasalah ya itu, dan nyampelah kita di benhil. pas saya nyetak, dia nungguin (ya secara belum bayar, pastinya ditungguin) tapi juga itu berkat ide dia, nungguin – krn sayanya g kepikiran kl hari ujan, pasti taxi susah. 

Dari benhil kita melanjut ke plasa indonesia. Sudirman masih ma’cre’ benge’, tapi guess what sodara sodari, eiyke bisa nyampe ke plasa indonesia tepat jam 2.55.. janjian jam 3 toh.. karena dia g bisa parkir, ya g mungkin kan taxi parkir di dalem basement mall.. >_< jadilah kita tuker2an nomer HP dan disitu saya tau nama drivernya Andi, jadi kl dia ilang – saya bisa telpon. di dalem sekitar 10 menit, pas keluar eehh dia ternyata berhasil ngeyakinin pak satpam supaya dia bisa nunggu saya di depan lobby.. secara barang2 saya masih di dalem mobil juga sih. G tau cara apa yg dia pake buat tetep nongkrong disana. (Plasa Indonesia itu tongkrongannya blue bird g mungkin nongkrong bareng kayaknya, jadi dia agak terlihat absurd berjejer sama mobil mewah lain)..

Dari plasa indonesia, mau ndak mau buat balik ke benhil kita mesti lewat tanah abang toh?! dan nggak dinyana bapak ibu sekalian, macetnya S.T.U.C.K banget. beberapa kali si taxi dicegat orang, saking karna lg susah taxi. Ada taxi lainpun semuanya minta tarif mahal bener, g ikut argo. percayalah, saat itu macetnya luar biasa, dan Andi ini tidak mengeluarkan keluhan sedikitpun atau bersikap annoying. Yang ada dia panik liat saya makin lama makin pucet. Saya yang maagnya baru kumat cm pengen makan bubur.. dia sampe celingak celinguk nyariin tukang bubur (walo g dapet juga sih)..

Sepanjang perjalanan yang nggak jalan2 itu ahirnya kita ngobrol, yah secara udah dari jam 1 an – sampai itu udah masuk jam 4an mungkin,  kita sama2 di dalem satu kotak besi yg namanya taxi. Sebenenya percakapan dimulai dari benhil – thamrin, tapi kan bersambung sambung ya jeng/masbro.. Ternyata dia dari Bandung juga. nyambunglah… hahaha.. dari yang semula kita act as driver and consumer, sampe ya udah lah ya, mari kita menikmati kemacetan dengan cerita ceriya! Sebenernya dia sempet tanya, “emang mbak g takut ya, kl tiba2 saya naikin orang, kan ini tempat rawan”.. dalem hati sih takut.. tapi dunno why, i trusted him, dari tadi kl dia mau macem2  saya mungkin udah tinggal nama.. lagian pastinya saya nggak usah macem2 pake kejebak di tanah abang bukan? pengalaman naik taxi sebelumnya; saya malah diturunin pas ngelewatin macet absurd.. Well, yeah – mungkin untuk service person dia tralu friendly BUT, i am glad he did that.. intinya sih, dia bisa ngademin emosi + meng-up kan saya yang udah mau pengsan dehidrasi, kelaparan dan ngempet pipis.. FUH! seru banget cerita2 sampe ahirnya kita bisa nyampe benhil lagi.

Yah, orang yang di Benhil juga nyadar kali – ini taxi udah 2x ke toko yg sama dengan passenger yang sama.. hehe.. jadi aja fenomenal, bung Andi ini lgsg “banyak temennya”.. dia beli makanan, saya juga pake ditawarin, katanya takut saya kenapa2, karna perjanalan masih panjang..

And that’s right, perjalanan ke Tebet juga g selancar yang saya pikir.. ma’cre’ juga rupanya.. >_< tapi dia hebat,i knew that he was tired tapi dia nggak ngeluh, malah usaha banget sharing cerita2 lucu biar saya nggak “lieur” ngadepin macet.. 

hah! great job bung andi! full package taxi driver.. ngebut bisa, ngedrive bisa, tapi masih jaga keselamatan.. makanan ada, charger ada juga.. cerita segudang! knowledge okey!!

apalagi begitu saya nyampe, barang lgsg dia bawain semua (padahal biasanya taxi driver cm duduk manis, kecuali kl ada bagasi – dia bukain), terus saya pake di sms “terima kasih ya mbak” eh nah loh.. care amat.. hahaha.. yang ada harusnya saya yang thank you krn dia supportive banget ngadepin jadwal sayang yang menggila.

anyway! 

he’s the nicest express taxi driver i’ve ever met banget.. Alhamdulillah.. 

he definitely get in to my friend list! yah, kapan2 anterin lagi ya, bro.. haha~

cheers!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s