PMS berjamaah

Wah wah, beberapa hari nggak liat internet atau TV, tiba-tiba kabar dari negri sendiri kok beritanya serem-serem. Semua orang pada marah-marah kayaknya.. Beberapa waktu lalu tawuran SMA, trs lanjut anak SMA vs Pers,  barusan Karyawan pake bakar-bakar kantor segala, terus tadi katanya masyarakat dimanaa~ gitu, bakar2 dan marah2 sama wayang (woot???).. pada PMS kah? kirain PMS buat cewek doang.. :p

Yah, saya sih ndak tau ya duduk permasalahannya ada di mana, secara sayanya juga cuman baca berita di media yang juga sepotong-sepotong, dan belum tentu merupakan kejadian yang sebenernya. Nggak berani juga ikutan bilang siapa yang salah, cuman kok rasanya agak cemen ya, kayaknya makna musyawarah mufakat itu udah nggak ada. Kayaknya juga, mereka yang terlibat di kasus kasus diatas tadi juga kurang paham yang namanya konsekwensi atas sebuah tindakan. Sungguh nggak ada maksud menyudutkan salah satu pihak, tapi kalau sampai rusuh-rusuh begitu, pasti ada api yang menyulut dong. Lucunya, 2 kasus sebelumnya melibatkan pihak-pihak yang seharusnya pihak intelek yang bisa menjaga suatu kondisi supaya tidak meresahkan lingkungan. Kalau baca sekilas sih emang, si kasus ke dua kedengerannya lebih bodoh, karena sebuah twitteran seseorang yang ternyata belum cukup dewasa menggunakan social media  dan menyulut emosinya para wartawan, dan hebohnya ternyata bisa bikin pak Presiden ikut angkat bicara juga. Cuman mau bilang aja sih, kayaknya kok masalahnya makin meluap-luap ya? sekedar masukan buat semuanya, termasuk saya juga, bahwa orang yang hidup di jaringan social media itu nggak cuma saya atau ente atau sebuah golongan aja, tapi seluruh umat manusia kayaknya juga udah ada di jaringan tersebut, jadi nggak usahlah menciptakan stigma negatif di diri sendiri dengan mengumbar-ngumbar kata2 nggak jelas yang tadinya maksudnya biar keliatan jagoan eeeh ujungnya malah dikutuk masa dibilang “bego”.. Media pun sebaiknya tetap berimbang dalam memberitakan fakta. Perasaan pribadi jangan ikut masuk dalam pemberitaan ya, percayalah bahwa me”lebay”kan berita nggak akan bikin sebuah masalah jadi jelas, tapi nantinya malah jadi masalah baru. Yakinlah saya, media di Indonesia pasti bisa jadi media yang dipercaya masyarakatnya, dan tujuannya mencerdaskan, bukan bikin masyarakat jadi darah tinggian semua. Buat masyarakat yang cuman ikut mengamati juga, berpendapat itu boleh, memihak salah satu pihak juga boleh, itu mah hak.. tapi kita juga punya kewajiban juga loh, jangan bikin sulutan-sulutan baru. Kita bantu supaya setiap kasus bisa diselesaikan dengan adil, be fair.. supaya peradilan juga bisa berjalan sesuai fungsinya, bukan cuman karna takut di ganyang masa.

Kasus ke 3 super bingung. Telat, ditegur marah, jadi brantem, kena pukul malah jadi kerusuhan pake bakar kantor segala.. wadoow! ini kayaknya udah bukan PMS, ini hamil anak monster kayaknya.. hehehehe~ maaf! Saya sih nggak tau ya cerita aslinya kayak apa, tapi yang normal, namanya orang terlambat mah ya minta maaf.. terlambat ada konsekwensinya. Gimana mau maju kl udah telat, di tegor nggak mau. Jujur saya juga bukan orang yang selalu ontime. Tapi ya saya tau konsekwensinya. Suatu hari pernah saya ada Tour, udah bayar.. cuman telat 10 menit ditinggal. apa saya layak marah2?  kan jamaah yang ikut tour 2 bis.. kalo cuman nunggu saya doang, ruginya lebih banyak dong…  Nah ini pake acara bakar-bakar pula. serem ya.. itu kan yang di bakal kantor. Bayangin, pasti ada surat2 gaji, dan data base pegawai.. nahloh, pernah mikir nggak, kalo emang semua data ada disitu, brati bulan depan bisa-bisa telat gajian, gara-gara kantor harus bikin data base baru dan ngitung jumlah kerugian ini itu.. hehehe~ Padahal duduk masalah awalnya cuma antara satu karyawan telat versus satpam.. jyaaaa~ satu kantor kena deeh!

Kasus terakhir soal marah sama wayang.. Saya muslim juga, saya juga orang Indonesia. Dari awal jaman dulu kala – hal yang diajarin di sekolah kayaknya jelas bahwa Indonesia adalah negara dengan diverse.. Bhineka Tunggal Ika.. Banyak perbedaan ini itu yang sudah dari lahirnya bangsa ini sebetulnya ada dan merupakan kekayaan bangsa yang harusnya jadi kebanggan.  Kenapalah harus marah sama gareng atau petruk? heheheu~ saya makin bingung ini sebenernya. Marah sama gareng petruk, sjuga beliau-beliau ini nggak bisa bales marah, mau tuntut, somasi atau apapun juga nggak akan juga bisa bales tuntut.. heheheu~ nahloh!

waduh waduh.. ada apa yaa????
takut saya…

Mungkin sudah wakunya pada makan coklat, atau pergi ke salon supaya bisa lebih rileks pikirannya… hehehehe…. Cobalah agak lapang dada sedikit. lebih toleransi dan menghargai orang lain. Mau diapain juga, kita cuman manusia yang diciptain dengan segala perbedaanya.

Yah, semoga postingan ini nggak terkesan menggurui sih, cuman kok yaaa~ ada aja masalah kayak gini. hihihi~ semoga besok besok beritanya yang happy-happy lagi yang keluar..

Advertisements

2 thoughts on “PMS berjamaah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s